PEMENANG SEJATI HIDUP DALAM KERENDAHAN HATI

“Orang yang paling sukses adalah mereka yang menerima apa pun realitas hidup dengan gembira, tanpa mengeluh, tanpa menuduh, dan tanpa berhenti untuk mendapatkan yang terbaik.”~Djajendra

Keberhasilan dan kegagalan adalah sesuatu yang biasa saja; kemenangan dan kekalahan adalah sesuatu yang biasa saja. Dalam jiwa pemenang sejati, kalah atau menang adalah sama nilainya dan sama terhormatnya. Tidak akan bersedih berlebihan dan gembira berlebihan, apalagi menjadi terlalu tinggi hati saat kemenangan didapatkan. Pemenang terbaik selalu menjaga kerendahan hatinya dan sadar bahwa semua kemenangan bersifat sementara. Setiap kali meraih kemenangan, kesadarannya mengingatkan diri sendiri bahwa kekalahan juga bisa datang kapan saja. Oleh karena itu, semakin banyak dan semakin sering kemenangan yang didapatkan, semakin rendah hati untuk mempersiapkan diri dengan kualitas yang lebih tinggi.

Dalam hidup, ketidakpastian dan ketidakadilan dapat dialami oleh siapa pun. Hidup tidak selalu berjalan sesuai rencana kita atau pun pikiran kita. Kadang-kadang, hal-hal yang tidak adil bisa saja mengalahkan kita. Pemenang sejati tidak pernah merasa dikalahkan oleh ketidakadilan atau pun kecurangan. Pemenang sejati adalah orang-orang yang percaya bahwa semua peristiwa yang mereka alami adalah rencana Tuhan, sehingga tidak perlu kecewa apalagi marah terhadap peristiwa yang tidak memuaskan hati. Mungkin upaya kita sudah luar biasa totalitas, tetapi hasil yang kita dapatkan jauh dari memuaskan. Kondisi ini tidak boleh membuat kita merasa putus asa, marah, kecewa, kesal, dan menuduh pihak lain sebagai penyebab terhadap hasil akhir kita. Sebagai orang yang percaya pada kuasa Tuhan, maka kita harus selalu bersyukur dan optimis, walau segala sesuatu yang kita kerjakan dengan sepenuh hati belum berjalan seperti yang kita inginkan. Ketika kita sudah tidak menemukan cara atau strategi untuk mengubah sesuatu dalam hidup kita, maka kita harus tetap bersyukur dalam doa agar Tuhan membukakan hati dan kesadaran kita untuk menemukan cara terbaik.

Jika menang dan kalah itu kita menyikapi dari kepentingan dan ego kita, maka kita harus siap-siap menjadi pemenang dan juga pecundang dalam waktu yang berbeda. Kemenangan dari sikap kepentingan dan ego tidak pernah abadi dan sejati, kalah dan menang selalu silih berganti, kita tidak dapat mengendalikan segalanya. Kita tidak mungkin memahami dan memprediksi jalan hidup di depan kita. Kita tidak mungkin mampu memahami dan menguasai setiap tikungan, belokan, turunan, tanjakan, dan berbagai situasi di depan kita. Apalagi, kita belum pernah mengalami hidup di masa depan, sehingga mustahil memahami semua hal yang ada di masa depan. Kita harus bisa memberikan kualitas terbaik untuk hari ini dan bergembira menunggu hasil terbaik di masa depan. Intinya, masa depan tidak dapat dikendalikan dalam pikiran dan strategi hidup kita. Kita harus menerima apa pun kenyataan dan berjalan bersamanya dengan gembira.

Pemenang sejati rendah hati saat menerima kemenangan, serta ikhlas dan tenang saat menerima kekalahan. Selalu hebat dan berkualitas dalam proses, tidak menangisi kekalahan atau gembira berlebihan pada hasil akhir. Pemenang sejati selalu fokus untuk menjadi diri sendiri yang autentik dan berkualitas tinggi dalam setiap tindakan. Kebahagiaan dan kegembiraan sangat dinikmati dalam aliran proses, sehingga tidak pernah ada beban untuk sebuah hasil akhir. Pemenang sejati selalu sadar dan mengerti bahwa pertarungan dan kompetisi yang sebenarnya terjadi dengan diri sendiri. Bagaimana ego, pikiran, emosi, dan jiwa  bisa saling menguatkan dan tidak saling melemahkan dalam setiap pertarungan hidup yang dialami. Menang dan kalah, berhasil dan gagal, hanyalah bagian dari proses kehidupan yang kita alami. Semua itu tidak lebih dari pengalaman yang mendewasakan kepribadian kita. Jika kita menerimanya dengan rendah hati dan rasa syukur, maka kemenangan dan kesuksesan menjadi milik kita di setiap momen kehidupan.

Untuk mengundang Djajendra hubungi: 0812 1318 8899/ email: admin@djajendra-motivator.com