Jangan Meremehkan Perubahan

“Bila Ada Pihak-Pihak Yang Meremehkan Perubahan, Maka Perubahan Akan Tumbuh Menjadi Raksasa, Dan Memakan Korban Yang Cukup Besar Untuk Bisa Mewujudkan Perubahan Itu.” -Djajendra

Perubahan adalah awal menuju kebesaran. Perubahan memerlukan komitmen yang kuat; kepemimpinan yang solid dan tangguh; dukungan total dari orang-orang di sekitar; kerja keras tanpa henti untuk mengatasi setiap tantangan perubahan dengan semangat tinggi; dan kecerdasan untuk menjaga kebersamaan dalam setiap langkah menuju perubahan. Begitu semua itu dimiliki, organisasi akan melakukan proses transformasinya untuk merubah wujudnya sesuai dengan impian dan keinginan zaman.

Sesungguhnya, setiap hari ada perubahan-perubahan super kecil yang tak terditeksi oleh alat ukur apa pun, sedang terjadi di dalam organisasi Anda. Persoalannya, karena tak terditeksi oleh alat ukur apapun, Anda dan tim Anda pasti akan tidak sadar bahwa perubahan dalam ukuran titik demi titik sedang berlangsung di dalam organisasi menuju kepada wujud baru yang sesuai dengan kebutuhan zaman. Oleh karena itu, diperlukan kekuatan intuisi dan empati, agar Anda dan tim Anda mampu mencium setiap titik perubahan secara cerdas dan bijaksana.

Bila perubahan-perubahan super kecil ini tak mampu Anda diteksi sejak awal, maka organisasi Anda akan membayar biaya yang sangat mahal di masa depan, sebuah biaya mahal hanya untuk mengatasi dan memperbaiki berbagai ketertinggalan akibat perubahan tersebut. Jika tidak, organisasi akan tersungkur jatuh, dan hanya akan menghasilkan kegagalan demi kegagalan, yang menguras kekuatan energi, moral, dan sumber daya organisasi.

Komunikasi yang jelas di antara semua pihak di  organisasi haruslah dilakukan secara intensif untuk tidak meremehkan dan menghambat proses perubahan ke arah baru. Sebab, bila ada pihak-pihak yang meremehkan perubahan, maka perubahan akan tumbuh menjadi raksasa, dan akan memakan korban yang cukup besar untuk bisa mewujudkan perubahan itu.

Perubahan haruslah menjadi inspirasi semua pihak untuk bekerja dengan cara-cara yang lebih efektif dan efisien. Perubahan haruslah dijadikan alat untuk mengevaluasi kembali masa depan organisasi yang sehat dan kuat. Jadi, miliki inisiatif untuk memahami setiap titik perubahan demi keberlanjutan organisasi ke arah yang lebih sempurna di masa depan.

Berikut tips untuk memahami setiap titik-titik kecil perubahan.

1. Pimpinan puncak organisasi harus memiliki perhatian dan tanggung jawab terhadap hal-hal kecil. Khususnya, hal-hal kecil yang berpotensi sebagai benih perubahan. Jadi, sejak dini pimpinan harus memiliki empati dan intuisi yang kuat untuk memahami setiap gejalah perubahan.

2. Pimpinan harus melibatkan setiap orang di dalam organisasi untuk peduli pada setiap titik kecil perubahan. Pimpinan juga harus memimpin setiap orang untuk menyusun rencana yang efektif buat menghadapi perubahan sejak benih perubahan itu muncul.

3. Pimpinan dan staf harus mengerti, mana benih perubahan yang berisiko tinggi, dan mana benih risiko yang tidak berisiko.

4. Pimpinan dan staf harus memiliki semua informasi yang benar untuk memahami sebuah benih perubahan, dan memiliki kemampuan untuk bertindak secara bijak dan tepat sasaran.

5. Pimpinan dan staf harus memiliki gambaran yang jelas tentang organisasinya, untuk memahami setiap hubungan sebab-akibat yang muncul oleh perubahan.

6. Pimpinan dan staf harus memiliki pengetahuan yang benar dalam menentukan prioritas-prioritas tindakkan yang diperlukan.

7. Pimpinan dan staf harus tahu dan harus mampu berkolaborasi untuk menjawab setiap tantangan yang dihasilkan oleh perubahan.

8. Pimpinan dan staf harus yakin dan percaya diri dalam menjalankan organisasi dalam perubahan yang berkelanjutan.

Untuk seminar/training hubungi  www.djajendra-motivator.com

Author: DJAJENDRA

Djajendra is corporate motivator. The best corporate motivator in Jakarta, Indonesia. web site: http://www.djajendra-motivator.com E-mail: training@djajendra-motivator.com E-mail: konsultasi@djajendra-motivator.com