KISAH ERNEST SHACKLETON DALAM MENGALAHKAN KESULITAN

“Kesulitan hanyalah hal yang harus diatasi.”~ Ernest Shackleton

Kesulitan hanya ada di dalam pikiran. Dalam dunia nyata, tidak ada kesulitan, hanya ada perjalanan yang membutuhkan kesabaran untuk bisa mendapatkan kemenangan. Bila Anda selalu optimis, maka kesulitan hanya bersifat sementara, dan kemenangan segera tiba untuk membahagiakan hati Anda.

Ernest Shackleton bersama timnya mengalami situasi hidup atau mati pada ekspedisi ketiganya di lautan es Antartika. Semua kenyataan yang mereka hadapi betul-betul tanpa harapan. Kapal yang mereka gunakan tenggelam di laut Antartika yang sangat tidak bersahabat. Ernest Shackleton bersama timnya yang berjumlah dua puluh tujuh orang terdampar di atas lautan es. Mereka kehilangan arah dan hanyut tanpa tujuan di laut selatan Antartika yang sangat tidak bersahabat, dan pada saat itu belum dikenal secara baik.

Kesulitan demi kesulitan yang mereka hadapi dalam kenyataan yang sangat menyakitkan itu, membuat sebagian anggota timnya mulai putus asa dan kehilangan kendali diri. Situasi yang mereka hadapi tidak memberikan harapan untuk bertahan hidup. Tidak ada masa depan. Visi yang terlihat sangat mengerikan dan menakutkan. Semua kemungkinan menunjukkan bahwa mereka sedang menunggu kematian di atas lautan es yang sangat ganas dan liar. Dalam keadaan tanpa harapan dan menyerah itu, Ernest Shackleton tetap menjaga semangat hidup timnya, setiap saat dia mengatakan kepada anggotanya bahwa ini semua hanyalah sementara.

Selama enam bulan, Ernest Shackleton bersama timnya hidup di atas es mengambang dengan satu kata ajaib, yaitu: “ini semua hanyalah sementara”. Ernest Shackleton berhasil menanam keyakinan optimis di mental anggota timnya. Setiap hari, setiap anggota timnya mulai berteriak mengatakan bahwa ini semua hanyalah sementara, kesulitan segera akan berakhir, kemenangan dan keselamatan sudah sangat dekat. Ya, kata-kata ajaib itu mampu menguatkan mental mereka untuk bisa melewati badai es selama enam bulan di atas es yang mengambang tanpa arah dan tujuan, kemudian mereka sampai di Pulau Gajah dan harus menjalani empat bulan berikutnya dengan satu kata ajaib, “ini semua hanyalah sementara”

Secara akal sehat, dunia menganggap tim ekspedisi Ernest Shackleton ke Antartika ini hilang dan tidak ada kemungkinan untuk menemukan mereka hidup. Pada akhirnya, setelah empat bulan terdampar di Pulau Gajah, tanpa sengaja, ada yang menemukan mereka. Semua orang selamat dan mereka hanya membutuhkan pemulihan mental dan fisik yang sudah terkuras habis dalam kurun waktu yang hampir satu tahun. Mereka telah belajar bahwa kesulitan itu sifatnya hanya sementara, kemenangan pasti datang. Setiap malam berganti pagi, lalu pagi berganti siang ke sore, mereka hidup dengan keyakinan bahwa setiap kesulitan hanya bersifat sementara, kemenangan sudah sangat dekat.

Setelah mereka diselamatkan dan dikembalikan dengan aman ke rumah mereka masing-masing, maka dunia pun terkejut melihat fakta bahwa tidak seorang pun meninggal dari peristiwa hilang dan tenggelamnya kapal ekspedisi Ernest Shackleton ke Antartika, yang hampir satu tahun lamanya hilang tanpa jejak. Dunia belajar dari peristiwa ini bahwa kesulitan manusia hanya bersifat sementara. Setiap kesulitan pasti hilang setelah beberapa saat. Tidak ada kesulitan permanen. Tidak ada kesulitan yang terus berlanjut dan selamanya. Jadi, mental yang optimis adalah modal yang sangat penting untuk bisa melewati kesulitan yang sifatnya hanya sementara. Kesabaran, ketenangan, optimisme, daya tahan fisik, daya tahan mental, dan kerja keras adalah hal-hal yang dibutuhkan saat kesulitan menghampiri hidup kita. Tanamkan keyakinan yang kuat di mental bahwa semua situasi tersulit sifatnya hanya sementara, kemudahan dan kemenangan sudah sangat dekat.

“Kesulitan hanya bersifat sementara.”~Ernest Shackleton

Untuk seminar/training hubungi:0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

TIDAK ADA KESEJAHTERAAN BAGI ORANG MALAS

“Orang-orang yang paling rajin dan paling disiplin selalu menikmati kesejahteraan hidup.”~Djajendra

Pekerjaan yang Anda lakukan dengan sepenuh hati memberikan kehidupan yang Anda inginkan. Intinya, kita semua mencapai hal-hal terbaik dalam hidup hanya dengan apa yang kita lakukan secara sungguh-sungguh dan totalitas. Keunggulan hanya dapat dimiliki saat kesadaran kita menjadi sangat tinggi, untuk merawat energi diri dan kecerdasan diri di tingkat yang paling optimal. Anda dengan energi diri yang tinggi dan kecerdasan yang optimal selalu mencapai keunggulan di semua aspek kehidupan. Anda dengan tingkat energi yang tinggi selalu tampil sangat rajin, tekun, disiplin, ulet, optimis, dan tidak pernah berhenti untuk mencapai hasil terbaik.

Karena rajin, tekun, disiplin, dan ulet adalah perilaku yang membutuhkan tingkat energi dan kecerdasan yang tinggi, maka kesadaran murni tidak pernah membiarkan pikirannya dikacaukan dan dirampas oleh energi negatif. Semua energi negatif dari luar diri, seperti: penghakiman oleh pikiran negatif dan hasrat buruk terhadap dirinya tidak akan dibiarkan untuk menyentuh energi dan kecerdasan di dalam diri. Kesadaran di dalam diri selalu berjaga-jaga, dan tidak membiarkan energi dan kecerdasannya disusupi oleh kekuatan buruk dari luar diri dan membuatnya menjadi lemah ataupun goyah saat menghadapi tantangan. Pada akhirnya, energi dan kecerdasan yang tinggi mampu menghasilkan kualitas yang hebat untuk pembuatan karakter kerja yang kuat dan produktif.

Semua kemampuan dan kecerdasan menjadi tidak berarti ketika kita tidak memiliki energi atau tenaga untuk mengerjakannya. Tanpa energi yang kuat di dalam diri berarti kita tidak memiliki kapasitas dan ruang untuk pertumbuhan. Energi yang tinggi di dalam diri mampu menggerakan semua potensi dan kemampuan untuk menghasilkan kinerja terbaik. Menjadi orang yang produktif hanyalah bisa bila di dalam diri Anda terdapat energi yang kuat dan siap untuk Anda gunakan sehari-hari bagi pencapaian terbaik Anda. Orang yang energik selalu kuat untuk melewati masa sulit sementara. Energi yang tinggi bila dilengkapi semangat dan optimisme, maka tingkat energinya semakin meningkat dan mendorong diri untuk segera keluar dari masa sulit.

Energi dan kecerdasan yang menyatu menjadi satu kekuatan di dalam diri mampu menciptakan karakter yang selalu dalam keadaan siap untuk menghadapi berbagai persoalan hidup, selalu tangkas dan fokus untuk mencapai hasil terbaik, selalu waspada dan berhati-hati, selalu memiliki kesungguhan dan kerja keras yang hebat untuk mencapai hasil terbaik. Karakter yang selalu siap, sigap, tidak menunda, dan tepat waktu adalah karakter yang mampu menghasilkan hal-hal terbaik bagi dirinya. Ini adalah karakter pelindung yang selalu menjaga dirinya sendiri dengan baik agar dirinya mampu mencapai kemakmuran bagi hidupnya. Perilaku rajin adalah perilaku yang membuat diri selalu bahagia dengan pekerjaannya. Perilaku rajin menjadikan diri banyak melakukan pengabdian dan dedikasi yang tinggi atas seluruh tugas dan tanggung jawab yang dimiliki.

Pekerjaan yang dicintai dan yang dikembangkan secara maksimal dapat memberikan kemakmuran dan kebahagiaan bagi hidup Anda. Pengabdian yang tulus dan dedikasi secara total terhadap pekerjaan adalah jalan untuk menjadikan pekerjaan sebagai sumber kesejahteraan hidup.

Untuk seminar/pelatihan hubungi 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

MENUMBUHKAN RASA KEPEMILIKAN DAN KESETIAAN KARYAWAN KEPADA PERUSAHAAN

“Hanya jiwa yang tidak memiliki rasa syukur, yang tidak pernah memiliki hati untuk mencintai perusahaan yang memberikan kehidupan ekonomi dan karir.”~Djajendra

Perusahaan dan karyawan memiliki hubungan yang saling terkait, saling melengkapi, dan saling memberi. Ketika karyawan setia dengan rasa memiliki perusahaan yang kuat, maka perusahaan akan mendapatkan dukungan penuh dan total dari karyawan di semua keadaan. Dampaknya, ketika perusahaan mendapatkan rintangan dan masalah, maka kesetiaan dan rasa memiliki ini akan menguat untuk membantu perusahaan agar segera keluar dari masalah yang dihadapi.

Rasa kepemilikan terhadap perusahaan yang tertanam kuat di dalam diri karyawan, adalah energi positif yang mampu membangkitkan motivasi dan gairah kerja dalam mencapai tujuan perusahaan. Jelas, agar rasa kepemilikan dan loyalitas karyawan meningkat, maka kepemimpinan dan manajemen haruslah menunjukkan keteladanan dan empati kepada karyawan. Perhatian, cinta, dan kepedulian adalah nilai-nilai yang harus diberikan oleh manajemen dan kepemimpinan melalui budaya perusahaan yang kuat. Ketika budaya perusahaan kuat, maka semua sikap dan perilaku positif akan tampil konsisten.

Bila setiap karyawan tumbuh di dalam kesadaran tentang keberadaannya di perusahaan, kesadaran tentang kehidupan yang diberikan oleh perusahaan, kesadaran tentang tujuan keberadaan perusahaan, dan kesadaran tentang keberadaan mereka dalam proses kerja di perusahaan; maka, kesadaran mereka akan meningkatkan rasa kepemilikan dan kesetiaan mereka kepada perusahaan. Apalagi, bila karyawan memiliki kesadaran dan kemampuan untuk mencintai perusahaan secara utuh, maka kesetiaan dan rasa kepemilikan tersebut akan memberikan jawaban dalam bentuk etos kerja yang menguatkan proses kerja di dalam perusahaan.

Kejelasan tujuan keberadaan karyawan di dalam perusahaan, dan sikap rendah hati karyawan untuk bersyukur dengan apa yang perusahaan berikan, dapat meningkatkan kepuasaan kerja karyawan di perusahaan. Rasa syukur dan kebahagiaan kerja mampu meningkatkan semangat untuk mencapai tujuan nyata dalam kehidupan kerja, yaitu: kebahagian dan rasa kesejahteraan yang diberikan oleh perusahaan untuk setiap karyawan.

Rasa memiliki atau biasa disebut dengan sense of belonging bukanlah sesuatu yang terlihat, tetapi muncul dalam wujud energi positif untuk menjaga dan merawat perusahaan di setiap situasi dan keadaan. Kesadaran setiap pihak di dalam perusahaan untuk memiliki sikap, perilaku, kualitas, dan tindakan yang menjaga perusahaan dari setiap potensi masalah secara utuh adalah benih untuk munculnya rasa memiliki. Kesetiaan dan rasa memiliki adalah bagian dari pengabdian yang diberikan kepada perusahaan.

Rasa kepemilikan dan kesetiaan kepada perusahaan menciptakan kewajiban dalam suara hati, untuk bisa menjalankan tugas dan tanggung jawab dengan berkualitas. Dalam hal ini, karyawan akan tampil dengan sikap rendah hati, kuat dalam karakter kerja, berani jujur ​​untuk menghadapi kenyataan, tegas dan cukup terhormat untuk meningkatkan reputasi perusahaan.

Kesetiaan dan rasa memiliki melibatkan hati, pikiran, dan jiwa untuk melakukan tindakan yang membantu perusahaan dengan sepenuh hati. Ketika perusahaan membutuhkan bantuan, maka setiap orang bangkit dengan penuh semangat untuk membantu perusahaan dan menyelesaikan tantangan yang dihadapi perusahaan.

Rasa kepemilikan dan kesetiaan membangkitkan energi kerja dalam satu visi dan satu budaya kerja. Semua orang mampu menjadi satu untuk semua dan semua untuk satu.

Untuk seminar/training hubungi: 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

PERAN INTEGRITAS SEORANG MANAJER DALAM MENCAPAI PRESTASI

“Integritas adalah kekuatan di luar kemampuan manusia, tetapi komitmen dan nilai-nilai spiritualitas di dalam diri memampukan manusia untuk menjalankan kehidupan kerja dengan integritas.”~Djajendra

Integritas dan komitmen manajer di tempat kerja adalah sebuah anugerah bagi peningkatan kinerja. Manajer yang berkomitmen dan memiliki integritas, tidak akan marah atau memprotes ketika dia harus meninggalkan kenyamanan sebuah jabatan untuk menjalani pekerjaan yang penuh tantangan dan ketidakpastian. Integritas dan komitmen di dalam diri manajer membuat mereka mau menerima dengan anggun dimanapun mereka ditempatkan, tanpa ragu, tanpa takut, tanpa mengeluh, dan siap untuk menjalani kehidupan kerja yang lebih keras dan lebih penuh tantangan.

Integritas adalah kekuatan di luar kemampuan manusia, tetapi komitmen dan nilai-nilai spiritualitas di dalam diri memampukan manusia untuk menjalankan kehidupan kerja dengan integritas. Kehidupan rohani yang konsisten dalam kesadaran murni mampu menguatkan energi integritas di dalam diri. Dan terutama bagi para manajer yang memiliki tanggung jawab kepemimpinan, integritas menempati urutan pertama dari daftar kualitas yang harus para manajer kembangkan. Manajer tanpa integritas akan sulit menjalankan pekerjaan dengan prinsip moral, etika, tanggung jawab, disiplin, dan nilai-nilai holistik yang tinggi.

Manajer yang lemah integritasnya sulit melawan godaan dari kemudahan yang ditawarkan melalui peristiwa tidak etis dan tidak jujur. Tanpa integritas, pertempuran di dalam pikiran dan hati nurani akan melemahkan energi positif manajer. Akibatnya, manajer menjadi mudah tergoda untuk melakukan hal-hal yang tidak etis dan yang berpotensi menjadi masalah serius bagi keberlangsungan karir manajer tersebut di masa depan.

Ketika manajer dimutasi ke tempat yang tidak diinginkan, biasanya pasti marah dan tidak bersedia. Tetapi, saat integritas menguasai jiwa dan pikiran, maka sikap rendah hati dan jiwa besar manajer mampu dengan ikhlas untuk menerima mutasi tersebut. Hal ini, menjadi sesuatu yang positif bagi pertumbuhan jiwa manajer. Dendam, marah, semua niat dan rencana tidak baik atas ketidaksenangan dari mutasi tersebut, tidak akan menguasai jiwa dan pikiran si manajer. Intinya, manajer mampu mengendalikan dirinya di dalam energi positif dan tidak membiarkan dirinya terjebak dalam jurang energi negatif. Di samping itu, integritas selalu memberikan pengalaman spiritual yang membahagiakan hati dan meningkatkan rasa percaya diri dalam menjalani kehidupan yang penuh tantangan.

Integritas membuat manajer berjuang dan bekerja dengan akal sehat, serta selalu bangkit kembali dengan optimis saat tergelincir di dalam ketidakpastian. Tidak pernah membiarkan kesedihan menguasai kehidupan sehari-hari, tidak pernah membiarkan keluh-kesah untuk mengisi perjalanan sulit sehari-hari. Integritas adalah sumber yang hebat untuk menghasilkan energi positif di dalam jiwa, pikiran, emosi, fisik, dan mental.

Integritas adalah sebuah investasi terhebat bagi diri sendiri melalui sifat-sifat dan kebiasaan etis, sehingga diri mampu membentuk karakter untuk menjalani kehidupan bahagia yang penuh percaya diri secara konsisten. Pribadi dengan integritas yang tinggi tidak akan runtuh oleh kesulitan atau godaan apapun. Jiwa yang penuh integritas memiliki sifat dasar yang sangat kuat untuk menjalani ketidakpastian dan berbagai godaan dari energi tidak etis dengan karakter pemenang yang hebat.

Karakter kerja yang hebat hanya sebaik integritas yang membentuk individu-individunya. Manajer dengan integritas yang tinggi mampu berkontribusi terhadap pertumbuhan bisnis. Sifat dan penampilan manajer berintegritas mampu membentuk kekuatan untuk menjaga kelancaran dan keberlangsungan pencapaian kinerja terbaik, walau dirinya ditempatkan diunit kerja yang tidak dia sukai. Integritas menjaga karakter pemenang, sehingga ditempat tersulit atau yang tidak disukaipun, manajer mampu menampilkan diri yang berkualitas untuk mencapai kinerja terbaik.

Nilai dan kualitas terbaik seseorang manajer bergantung pada kemampuannya untuk mempertahankan integritas yang konsisten dalam segala kondisi. Integritas yang menyatu dalam semua atribut karakter manajer, mampu menampilkan kualitas sejati manajer yang diandalkan untuk semua situasi dan peristiwa. Integritas menghasilkan karakter yang konsisten dan beraturan pada individu manajer. Semua ketidakstabilan di luar diri dapat dikendalikan dari dalam diri melalui kekuatan integritas.

Integritas menjauhkan manajer untuk melakukan korupsi dalam hal apa pun. Kejujuran hati nurani membuat manajer tidak akan melanggar janji, mereka selalu berpikiran terbuka dan menanggapi semua tantangan dengan kejujuran yang konsisten. Mereka tidak memikirkan diri sendiri, tetapi selalu memikirkan dan bekerja untuk kepentingan perusahaan secara keseluruhan. Mereka selalu memaafkan, sangat akomodatif, tidak pernah menjatuhkan orang lain, tidak dendam. Dan semua itu, dilakukan atau disikapi melalui perilaku etis dan etiket yang tinggi. Energi integritas menghasilkan sifat dan perilaku yang sangat etis dengan etiket yang memperlakukan orang lain secara terhormat.

Untuk seminar/pelatihan hubungi: 0812 1318 8899 / email: training@djajendra-motivator.com

RESOLUSI TAHUN BARU 2018: MEMULAI DARI APA YANG ANDA MILIKI

“Tidak perlu mencari awal yang sempurna untuk memulai sebuah rencana, mulai saja dan kerjakan segera, hadapi kekacauan dan kekurangan dengan rendah hati dan selalu belajar untuk peningkatan.”~Djajendra

Wujudkan resolusi tahun baru dari apa yang Anda miliki sekarang. Yakinkan pada diri sendiri bahwa tidak ada yang tidak mungkin dilakukan. Bila Anda memiliki disiplin dan kemauan yang hebat, maka semua harapan dan impian Anda di tahun 2018 dapat Anda wujudkan.

Ketika Anda menginginkan target dan rencana Anda dikerjakan, maka mulailah melakukannya dari apa yang Anda miliki sekarang, tidak perlu menunggu semuanya lengkap baru dikerjakan, fokuskan energi dan waktu Anda untuk bekerja dalam proses, biarkan hasil yang Anda harapkan terwujud dari kerja keras dan pengorbanan Anda yang hebat.

Setelah Anda menuliskan resolusi tahun baru, maka tidak boleh ada penundaan, Anda harus segera bisa melakukannya dengan realitas Anda pada saat itu. Sesulit apa pun pada saat awal memulai, tingkatkan rasa percaya diri dan keberanian untuk bertindak dengan mengambil langkah. Jangan ragu, jangan takut, keberanian Anda untuk memulai menjadi pendorong bagi keberhasilan Anda. Ingat, saat Anda memulai, tidak boleh ada tempat untuk mundur, tidak boleh ada tempat untuk keraguan dan ketakutan, Anda harus kuat dan yakin untuk mewujudkan resolusi tahun baru Anda.

Semua pencapaian dimulai dari proses yang dilakukan dengan disiplin. Jika terjadi kesulitan dan rintangan, Anda harus sadar bahwa itu merupakan bagian dari proses untuk keberhasilan Anda. Jangan berhenti atau menyerah bila Anda mengalami kekacauan dan frustasi. Jangan khawatir bila hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Anda harus tetap fokus dan memulainya dari situasi yang Anda hadapi.

Ketika Anda berani untuk memulai, maka energi kreatif mulai mengalir untuk membantu Anda mewujudkannya. Energi kreatif mengajarkan kepada Anda bahwa jalan pencapaian tidak seperti rencana yang seharusnya, Anda pasti akan berhadapan dengan rintangan saat menjalankan rencana Anda, dan saat itulah energi kreatif mampu memberikan solusi terbaik untuk menggerakkan Anda dalam mencapai keberhasilan.

Tidak ada jalan yang mudah. Tidak ada cara instan untuk pencapaian terbaik. Anda harus berjuang dan bekerja keras di dalam proses dengan disiplin. Harapan harus selalu dihidupkan. Tekad dan semangat yang hebat tidak boleh pudar. Apa pun yang harus terjadi di dalam proses yang Anda jalani, Anda harus tetap optimis dan yakin untuk berhasil. Ketika Anda yakin dan berani menghadapi rintangan dan ketidakpastian, maka rintangan dan ketidakpastian mulai menghilang dan digantikan peluang untuk mewujudkannya.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivasi.com atau www.djajendra-motivator.com

INTEGRITAS ADALAH KEKUATAN DARI DALAM DIRI UNTUK MENJADIKAN DIRI ANDA UNGGUL DI SETIAP SITUASI DAN KEADAAN

“Memiliki sikap integritas yang kuat seperti memiliki senjata penangkal kehidupan negatif agar tidak masuk ke wilayah kehidupan Anda.”~Djajendra

Integritas menjaga diri sendiri di jalan kebenaran dan mengatakan pada diri sendiri tentang kebenaran yang wajib dijalankan. Sedangkan, kejujuran adalah hasil dari integritas diri yang hebat untuk mengatakan segala sesuatu dengan sebenar-benarnya kepada orang lain. Jadi, kejujuran ada di wilayah sosial, sedangkan integritas ada di wilayah pribadi. Intinya, hebatnya integritas seseorang terlihat dari kejujurannya yang konsisten dan hebat di dalam kehidupan sosial.

Integritas adalah senjata sakti untuk menegakkan kebenaran dan kejujuran dari dalam diri. Orang-orang dengan integritas yang tinggi tidak pernah bersikap munafik, mereka bersikap sangat jujur berdasarkan pengetahuan moral dengan wawasan yang luas. Ucapan, pikiran, dan sikap mereka selalu sama di dalam ketenangan dan keunggulan. Apa pun situasi hidup, integritas menjadikan mereka tetap positif dan jujur menyikapi situasi yang ada. Integritas membuat mereka tidak fokus dan ngotot untuk kepentingan diri sendiri maupun kelompok, tetapi fokus untuk menjalankan kebenaran dan kejujuran di setiap wilayah kehidupan yang mereka lewati. Mereka sadar bahwa integritas pribadi dapat mencegah bahaya atau bencana ke dalam kehidupan keluarga mereka. Mereka sadar bahwa tanpa integritas, maka segala potensi bahaya bisa merusak kehidupan pribadi dan keluarga. Oleh karena itu, integritas selalu dianggap sebagai kekuatan penolak bala yang paling hebat, yang bersumber dari kekuatan diri sendiri.

Memiliki integritas seperti memiliki kebenaran di semua aspek kehidupan. Integritas menjadikan Anda tidak tergoda untuk mencoba-coba semua hal yang tidak benar dan tidak baik, sehingga Anda mampu terhindar dari kekacauan hidup atau wilayah hidup yang berpotensi membuat hidup Anda berantakan. Integritas menjadikan Anda tumbuh untuk menjalani hidup dengan cara yang positif, sehat, kuat, serta hebat secara mental dan spiritual. Integritas menghindarkan Anda untuk menjadi orang yang menghalalkan segala cara lalu tersesat ke jalan hidup yang tidak aman, tidak nyaman, tidak sehat, tidak bugar, serta merusak kesehatan fisik dan mental. Integritas mengarahkan Anda pada kehidupan yang damai, tenang, makmur, sejahtera, bahagia, sehat, bugar, dan positif di sepanjang hidup yang singkat ini.

Memiliki sikap integritas seperti memiliki kekuatan yang sangat tangguh untuk menjalani kehidupan dengan kepatuhan yang sangat tinggi terhadap nilai-nilai moral, etika, etiket, dan nilai-nilai kehidupan kerja secara profesional. Integritas menguatkan gaya hidup seseorang dengan sikap moral yang sesuai dengan nilai-nilai moral agama, moral kerja, moral budaya, dan moral kehidupan sosial. Integritas membangun kebiasaan-kebiasaan positif dan produktif dari dalam diri untuk dijalankan dalam kehidupan sosial secara produktif.

Sikap integritas menjadikan seseorang mampu menjalani realitas hidup berfondasikan kebenaran dan kejujuran secara konsisten dalam disiplin diri yang tinggi. Semua tindakan dan pemikiran berdasarkan nilai-nilai positif, yang pada saat menjalankannya selalu dalam satu kesatuan keutuhan kebenaran dan kejujuran. Jadi, pemikiran dan tindakan sangat disiplin dalam satu arah dengan fondasi integritas yang hebat; serta tidak pernah ditentukan oleh keadaan, keyakinan, maupun kepercayaan. Juga, tidak takut kehilangan reputasi atau kepercayaan dari orang lain atas sikap jujur dan benar yang dijalankannya tersebut.

Sikap integritas yang benar tidak menjadikan seseorang kaku dalam pemikiran dan wawasan sempit, tetapi menjadikan dirinya berpengetahuan tinggi dan berwawasan sangat luas. Dia mampu berkomunikasi dan terhubung dengan semua karakter atau jenis perilaku yang bermacam-macam, tetapi tidak pernah terpengaruh oleh siapapun, dia selalu konsisten dalam disiplin untuk menjalankan kebenaran dan kejujuran secara akurat. Sikap integritas tidak menjadikan dirinya budak keadaan maupun budak dorongan nafsu, dia selalu mampu menjaga dirinya di jalan kebenaran dan kejujuran tanpa kehilangan dirinya sendiri di dalam realitas hidup.

Tantangan untuk hidup dengan integritas diri yang tinggi bukanlah perkara mudah. Ya, jalan menuju integritas tidaklah mudah, butuh kesabaran dan keberanian yang tidak boleh habis. Baik dan buruk adalah realitas kehidupan. Orang jujur dan orang tidak jujur sama-sama mencari panggung kehidupan. Tidak mungkin semua orang menjadi jujur di dalam kehidupan, tetapi hanya kejujuran dari integritas diri yang hebat yang mampu memberikan kebahagiaan dan keindahan hidup. Integritas pribadi adalah satu-satunya jalan untuk mendapatkan kebahagiaan hidup di semua aspek kehidupan. Pastinya, godaan untuk mengabaikan integritas dan mengikuti jalan mudah yang ditawarkan oleh kekuatan tidak jujur selalu akan hadir untuk menguji kualitas integritas Anda. Bila Anda tergoda oleh kekuatan tidak jujur, maka Anda sedang menyiapkan masa depan yang akan menjebak Anda di dalam kesulitan dan penderitaan batin yang hebat. Jadi, pastikan,  Anda meyakini dengan sungguh-sungguh bahwa hanya dengan integritas pribadi yang konsisten, Anda dapat memiliki kehidupan masa depan yang hebat.

Mengembangkan integritas pribadi yang berkualitas adalah pekerjaan seumur hidup. Mulailah dengan sikap rendah hati untuk mendengarkan, belajar, tumbuh, berubah, dan tidak mengulangi kesalahan yang sama. Mengembangkan kejujuran pribadi hanya bisa terjadi kalau Anda sudah benar-benar tunduk di jalan kehendak Tuhan. Biasanya; orang-orang yang sudah tunduk di jalan kehendak Tuhan, tidak pernah lagi menyalahkan orang lain, membuat alasan, menyalahkan situasi, atau berbohong untuk membenarkan keyakinan dan kepercayaan dirinya. Mereka selalu tampil jujur dan bertanggung jawab untuk hidup yang harus mereka jalani dengan rendah hati. Mereka selalu jujur kepada Tuhan dan diri sendiri, sehingga muncul kesadaran bahwa apapun yang terjadi di dalam kehidupan ini adalah karena kehendak Tuhan, tugas kita sebagai manusia adalah tetap konsisten dengan integritas pribadi yang hebat di semua situasi dan keadaan yang harus kita jalani.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivasi.com  atau www.djajendra-motivator.com

PRINSIP UTAMA DALAM BEKERJA ADALAH MEMILIKI ETIKA

“Manusia berintegritas tinggi bersumber dari etika.”~Djajendra

Etika sangat diperlukan untuk kehidupan kerja yang produktif dan untuk memberikan kepuasan kerja bagi semua orang. Etika berfungsi untuk mengharmoniskan setiap hubungan antara manusia dan menghindarkan titik konflik antara manusia. Etika menjadikan hubungan kerja dalam perilaku jujur, bertanggung jawab, bersikap baik, murah hati, saling menolong, tidak melanggar hukum, produktif, adil, dan penuh kasih sayang. Etika adalah prinsip dasar dalam semua aturan, peraturan, prosedur, kebijakan, dan kepemimpinan di tempat kerja. Batin karyawan yang tersentuh energi etika mampu menjalankan fungsi dan perannya di tempat kerja dengan adil, jujur, tulus, sepenuh hati, setia, dan fokus untuk menciptakan kinerja terbaik.

Manusia dengan integritas yang tinggi bersumber dari etika. Ketika manusia mengabaikan etika, maka dia menjadi energi perusak kesejahteraan dan keharmonisan bagi semua orang. Sebaliknya, ketika manusia patuh dan taat menjalankan etika, maka semua orang menjadi bagian yang menyenangkan kehidupan, sehingga kebahagiaan dan kesejahteraan hidup dapat dirasakan bersama. Manusia yang etis adalah bagian penting dari etika kerja. Manusia yang etis mampu bekerja dengan etos terbaik dan menjadi kekuatan utama dalam pembentukan budaya kerja yang unggul.

Etika diperlukan dalam bentuk perilaku di setiap aspek kerja. Perilaku etis menciptakan keunggulan dan prestasi yang dapat dipertahankan untuk selamanya, sedangkan perilaku tidak etis menciptakan kerapuhan dan prestasi yang tidak dapat dipertahankan untuk selamanya. Jadi, praktik tidak etis sangatlah tidak menguntungkan bagi siapapun dalam jangka panjang. Mungkin saja, dalam jangka pendek, praktik atau perilaku tidak etis memberikan keuntungan bagi Anda. Tetapi, dalam jangka panjang, perilaku tidak etis tersebut akan menjadi sesuatu yang buruk dan menghancurkan semua yang sudah Anda bangun. Oleh karena itu, diperlukan kesadaran yang terus-menerus untuk bisa melatih dan membiasakan diri sendiri agar taat dan patuh dengan etika. Jiwa, fisik, pikiran, dan emosi harus bersatupadu dalam satu komitmen yang kuat untuk menjalankan etika dengan sebenar-benarnya.

Semua nilai-nilai kehidupan kerja sebagai dasar pembentukan budaya kerja haruslah bersumber dari manusia etika. Etika haruslah dihasilkan dari kesadaran batin terdalam. Pertumbuhan kepribadian dan karakter kerja yang hebat haruslah bersumber dari etika. Etika harus dirawat dan ditingkatkan secara terus-menerus di tempat kerja. Menanamkan kesadaran kepada setiap insan perusahaan bahwa etika adalah sumber kebahagiaan, sumber kepuasan kerja, sumber keharmonisan, dan sumber pencapaian kinerja terbaik, haruslah menjadi bagian dari tugas utama manajemen.

Ketika etika menjadi budaya dan perilaku kerja yang kuat, maka saat itu karyawan mampu menjalankan pekerjaan sebagai bagian dari ibadah. Pekerjaan menjadi ibadah untuk mendapatkan rezeki. Pekerjaan menjadi ibadah untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan hidup. Kesadaran bahwa pekerjaan adalah ibadah untuk mendapatkan rezeki menjadi pendorong bagi karyawan untuk bekerja dengan sepenuh hati dan penuh kualitas. Kepemimpinan dan manajemen perusahaan harus sepenuh hati dan totalitas dalam menciptakan budaya etis di tempat kerja. Tidak bisa hanya berharap dari kesadaran karyawan untuk memiliki perilaku etis. Manajemen haruslah mampu membangun sistem, lingkungan kerja, budaya, dan karakter kerja yang berdasarkan dari etika. Memberdayakan setiap insan perusahaan dalam energi etika mampu meningkatkan integritas dan akuntabilitas dalam budaya kerja.

Gaya hidup etis di tempat kerja mampu menurunkan stres dan memberdayakan potensi untuk pencapaian lebih tinggi. Hal ini juga akan mendorong karyawan untuk tidak sekedar mencari nafkah dari pekerjaannya, tetapi menjadikan pekerjaanya sebagai alat untuk kebahagiaan dan pertumbuhan potensi diri. Kita tahu, di semua profesi pasti dibuat kode etik, yang bertujuan untuk memberdayakan potensi terbaik di jalan integritas dan etos terbaik. Jadi, fungsi etika tidak sebatas untuk memahami apa yang boleh dan apa yang tidak boleh, lebih dari itu, etika berfungsi untuk menciptakan kualitas pribadi yang hebat, untuk bisa menjalankan pekerjaan berkinerja tinggi di jalur integritas.

“Etika menciptakan jalur integritas yang membuat setiap orang termotivasi untuk bekerja dengan jujur dan penuh tanggung jawab.”~Djajendra

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MENGABAIKAN ETIKA MENYEBABKAN ORANG LAIN TERLUKA DAN MERUGI

“Perilaku etis adalah jalan lurus dan kelurusan hati nurani untuk melakukan pekerjaan sesuai nilai-nilai organisasi, kode etik, kode moral, dan tata kelola yang terbaik.”~Djajendra

Seseorang yang beretika memiliki perbuatan baik untuk menghasilkan kesejahteraan dalam hidupnya. Etika adalah tuntunan untuk melakukan perbuatan mulia. Etika diwujudkan melalui pemikiran, perbuatan, ucapan, dan tindakan yang membawa kehidupan ke jalan kebenaran. Seseorang yang bertindak tanpa etika merupakan energi untuk perbuatan salah. Di mana, perbuatan salah ini akan berakumulasi untuk menciptakan kesalahan ke berbagai urusan lainnya. Kesadaran bahwa perilaku tidak etis dapat menyebabkan kerusakan dan kerugian bagi diri sendiri dan orang lain, haruslah menjadi pemahaman bersama di tempat kerja.

Nilai-nilai organisasi, etika, dan moralitas, tidaklah dapat dipisah-pisahkan, semuanya saling terkait erat dan tak terpisahkan. Nilai-nilai organisasi memiliki kekuatan untuk membentuk perilaku kerja sesuai budaya yang diinginkan oleh perusahaan. Etika di tempat kerja bersumber dari kode etik atau prinsip yang menjadi dasar untuk menentukan apa yang benar dan apa yang tidak benar. Etika sendiri bertujuan untuk menjaga kualitas integritas kerja, sehingga saat karyawan menghadapi situasi sulit dan penuh dilema, mereka tetap berperilaku sesuai kode etik yang diberikan perusahaan. Moralitas atau nilai-nilai moral dimaksudkan agar setiap individu karyawan mampu menemukan jati dirinya yang asli, sehingga mengenal diri sendiri secara baik untuk bisa memberikan kontribusi etis bagi perusahaan. Intinya, nilai-nilai organisasi, etika, dan moralitas adalah satu kesatuan yang tak terpisahkan dalam membentuk budaya kerja dan budaya organisasi yang kuat.

Etika membantu karyawan untuk mengikuti kode etik dengan pengabdian yang tulus di semua proses kerja. Ini juga mempersiapkan pola pikir untuk menerima apa yang diperbolehkan dan apa yang dilarang di sepanjang proses kerja hingga mencapai kinerja terbaik. Ini juga mengubah pemikiran, ucapan, perilaku, dan tindakan yang membentuk kebiasaan etis di lingkungan kerja, sehingga menjadi bagian yang penting untuk mengekspresikan budaya organisasi yang kuat. Perilaku etis adalah fondasi dari budaya kerja. Perilaku etis adalah jalan lurus dan kelurusan hati nurani untuk melakukan pekerjaan sesuai nilai-nilai organisasi. Perilaku etis berarti menyelaraskan pemikiran dan perbuatan sesuai dengan standar etika di perusahaan. Perilaku etis berarti bekerja tanpa syarat untuk mempraktikkan tata kelola perusahaan yang terbaik.

Penampilan dari orang-orang beretika terlihat dari pemikirannya yang sesuai dengan nilai-nilai perusahaan, selalu bijaksana, selalu menjaga kebenaran dari tata kelola, mengendalikan emosi, rendah hati, berani, adil, bersyukur, puas dengan perusahaan, menjaga ucapan yang benar, menjaga tindakan yang benar, bekerja keras dengan disiplin dan sangat tekun, mencari penghidupan di tempat kerja di jalan yang benar dan etis. Jadi, orang-orang beretika tidak pernah mau berurusan dengan nilai-nilai yang berkaitan dengan perilaku negatif. Mereka selalu bertindak sesuai adab, sopan santun, kelakuan yang baik, tata krama yang luhur, dan kebenaran yang ditentukan di tempat kerja. Jadi, mereka tidak akan melanggar semua ketentuan dan kebijakan yang sudah disepakati secara bersama di tempat kerja mereka.

Internalisasi nilai-nilai organisasi, etika, dan moralitas mampu menciptakan langkah-langkah yang efektif untuk menuju pertumbuhan pribadi yang hebat dan pembentukan karakter kerja yang diandalkan. Saat semuanya terinternalisasi dengan baik, saat itu terbentuk kesadaran untuk bertanggung jawab atas semua tindakan dan membuang egoisme untuk menumbuhkan kolaborasi agar bisa mencapai kinerja tertinggi. Setiap karyawan wajib hadir untuk memberikan kontribusi bagi penguatan etika di tempat kerja. Setiap karyawan wajib memimpin dirinya sendiri untuk kehidupan kerja yang etis. Kehidupan kerja yang tidak etis menciptakan kesalahan yang menjadi penyebab utama rasa takut di tempat kerja. Orang-orang yang lalai menjalankan etika di sepanjang proses kerjanya, hidupnya selalu ketakutan dan kehilangan ketenangan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

ETOS KERJA: MEMULIAKAN DAN MENGHORMATI PEKERJAAN ANDA

“Etos kerja terbaik dihasilkan dari kualitas diri yang benar-benar mengabdikan dirinya untuk pekerjaan yang ditekuni, tanpa syarat.”~Djajendra

Bekerja yang baik itu datang dari hati yang luhur untuk mencapai tujuan dan visi. Memuliakan pekerjaan dan menghormati apa yang sedang Anda kerjakan adalah jalan untuk mencapai hasil terbaik. Memandang dan menganggap pekerjaan Anda sebagai hadiah terbaik dari Tuhan, akan membuat Anda bekerja tanpa pamrih dengan sepenuh hati. Rasakan panggilan hati untuk melaksanakan pekerjaan Anda dengan totalitas dan penuh kualitas terbaik. Miliki tanggung jawab, disiplin, rasa cinta, dan kejujuran dalam setiap proses kerja. Jadilah diri sendiri yang totalitas untuk menerima dan melakukan pekerjaan Anda dengan penuh semangat.

Sangatlah tidak etis mengungkapkan ketidakmampuan Anda untuk melaksanakan pekerjaan dengan sepenuh hati. Dalam kondisi dan situasi tersulit pun, Anda harus percaya diri dan berani untuk melaksanakan pekerjaan Anda dengan tanpa pamrih. Resiko dan rintangan haruslah menjadi bagian dari tanggung jawab Anda untuk dilewati dengan solusi yang tepat. Integritas dan akuntabilitas haruslah menjadi senjata batin Anda saat pekerjaan mendapatkan tantangan. Fokuskan energi dan perhatian Anda hanya untuk melakukan apa yang diminta dari Anda pada momen itu. Anda tidak boleh bekerja dengan beban dan rasa khawatir dengan tindakan Anda. Kerjakan saja pekerjaan Anda sesuai aturan dan SOP dengan suasana hati yang selalu gembira dan penuh sukacita.

Hak seorang profesional adalah melakukan tugas dan mengambil tanggung jawab penuh atas pekerjaannya, serta tidak menuntut atau berharap pujian atas hasil tindakan. Dalam hal ini, hati yang ikhlas dan tanpa pamrih sangat diperlukan, agar Anda tidak menjadikan pekerjaan hanya untuk memuaskan egoisme Anda. Intinya, Anda tidak boleh terikat dengan ambisi, nafsu, dan egoisme dalam menjalankan pekerjaan Anda. Anda harus menjadi orang bebas yang selalu menggunakan energi kreatif untuk menemukan berbagai solusi terbaik, sehingga semua resiko dan rintangan dapat Anda atasi dengan cara kerja yang profesional.

Proses kerja selalu menghadapi begitu banyak perubahan dan ketidakpastian, disinilah Anda harus memiliki ketenangan dan kepercayaan diri untuk mengatasinya. Jangan pernah memiliki kebiasaan mengeluh atau melihat kekurangan dari situasi yang Anda hadapi. Miliki pola pikir positif dan optimis untuk bisa bekerja dengan sepenuh hati dalam setiap situasi yang penuh ketidakpastian. Miliki tekad dan niat yang kuat, untuk melakukan tugas Anda dengan sungguh-sungguh, dan tidak pernah berhenti sebelum mencapai hasil terbaik. Tidak pernah mengkhawatirkan tentang pilihan cara kerja Anda tersebut. Jangan pernah membiarkan pikiran Anda lari ke sana dan ke sini, tanpa arah yang jelas. Kendalikan pikiran dan disiplinkan pikiran untuk fokus pada momen sekarang, untuk bisa menghasilkan tindakan terbaik di momen sekarang, sehingga Anda bisa menghasilkan pekerjaan yang hebat dan berkualitas tinggi.

Satu-satunya kemampuan mutlak yang ada dalam kuasa Anda di tempat kerja, adalah kesediaan Anda untuk memberikan yang terbaik melalui etos kerja Anda. Jadi, di tempat kerja, jangan terlalu memikirkan tentang sikap dan perilaku orang lain, jangan terlalu banyak memikirkan tentang etos kerja orang lain. Anda hanya mempunyai satu pilihan, yaitu: memberikan yang terbaik dari dalam hati Anda untuk hasil kerja terbaik. Oleh karena itu, miliki pola pikir bahwa kehadiran Anda ke tempat kerja adalah untuk memberikan yang terbaik dari kualitas integritas dan akuntabilitas tertinggi. Anda tidak boleh memiliki pola pikir dan niat untuk meminta ataupun memiliki sesuatu dari pekerjaan Anda. Etos kerja terbaik dihasilkan dari niat dan pola pikir untuk memberi dan melayani tanpa pamrih. Bila Anda pamrih dan berharap sesuatu, dan yang Anda harapkan itu tidak didapatkan, maka Anda akan menjadi marah dan malas. Jelas, orang yang marah dan malas tidak pernah memiliki etos kerja terbaik, mereka hanya menjadi energi perusak di setiap proses kerja.

Orang-orang dengan etos kerja yang hebat tidak pernah bekerja untuk hadiah atau gaji sesuai harapan. Mereka bekerja karena sangat mencintai dan menyukai pekerjaan yang dilakukan. Mereka sangat fokus dan antusias untuk terlibat dengan sepenuh hati di setiap momen proses kerja. Mereka tidak memiliki mind set ‘worth it (worthed) dalam melakukan sesuatu. Artinya, mereka tidak pernah menganggap layak atau patut untuk menerima sesuatu yang lebih besar dari pekerjaan yang mereka lakukan. Jadi, etos kerja terbaik dihasilkan dari kualitas diri yang benar-benar mengabdikan dirinya untuk pekerjaan yang ditekuni, tanpa syarat. Kalau mental worth it selalu memiliki syarat dari egoismenya. Intinya, etos kerja terbaik dihasilkan dari diri yang bebas dan mandiri untuk melakukan pekerjaan terbaik di setiap momen. Biasanya, orang-orang dengan etos kerja terbaik percaya pada filosofi tabur-tuai. Hal ini, membuat mereka fokus sepenuhnya untuk memberikan dan melayani dengan cara terbaik. Mereka percaya bahwa apa yang ditabur akan dituai, sehingga tidak pernah khawatir atau takut dengan masa depannya. Kabar baiknya, siapa pun yang memiliki etos kerja terbaik, pasti memiliki kehidupan materi dan spiritual yang sangat kaya.

Anda tidak perlu menunggu perintah dan menunggu motivasi dari orang lain untuk melakukan pekerjaan Anda dengan hebat. Anda tidak perlu membungkuk dan minta dikasihani untuk kesuksesan Anda. Ingat, tidak seorang pun yang bisa memberikan kesuksesan untuk Anda, hanya Anda sendirilah yang bisa memberikan kesuksesan untuk Anda melalui etos Anda yang hebat. Ukuran sukses Anda ada di dalam etos kerja Anda yang hebat, bukan karena pemberian dari orang lain. Orang lain hanya akan memberikan yang terbaik untuk Anda, kalau Anda memiliki etos kerja yang luar biasa. Oleh karena itu, bila Anda ingin karir dan prestasi Anda hebat, maka satu-satunya jalan adalah dengan memiliki etos kerja terbaik. Ketika pekerjaan Anda dihasilkan dari ketulusan dan usaha sepenuh hati, maka pekerjaan Anda akan berbicara sendiri melalui kualitas dan kehebatannya. Anda cukup berlatih terus-menerus untuk rendah hati dan melayani dengan sepenuh hati, pekerjaan Anda pasti mengundang pujian dan kekaguman orang lain.

Sumber etos kerja terbaik berasal dari jiwa spiritual. Kesadaran untuk memberikan yang terbaik dan menyerahkan imbalannya kepada kehendak Tuhan, adalah jalan untuk melakukan pekerjaan dengan tanpa beban dan dengan perasaan merdeka. Keyakinan bahwa rejeki bersumber dari Tuhan adalah fondasi untuk membangun etos kerja terbaik. Jadi, orang-orang dengan etos kerja terbaik tidak mengikatkan dirinya dalam batas imbalan, mereka bebas dan hanya menikmati pekerjaan dengan melupakan arti materi yang dihasilkan dari pekerjaan tersebut. Rasa syukur dan terima kasih kepada kebaikan Tuhan selalu menjadi energi positif untuk bekerja dengan etos terbaik. Dengan doa dan rasa syukur, orang-orang beretos kerja terbaik selalu fokus untuk melakukan pekerjaan dengan kualitas terbaik, dan tidak terlalu peduli atau mengurusi apa yang diterima dari hasil terbaik itu. Niat mereka bekerja adalah melakukan yang terbaik melalui integritas dan akuntabilitas diri yang terpuji.

Orang-orang dengan etos kerja terbaik tidak menunggu pujian dan sanjungan dari manapun. Mereka bekerja karena panggilan hati dari kesadaran tertinggi untuk melakukan yang terbaik. Sanjungan ketika sukses, cacian ketika gagal, tidaklah menjadi bagian hidup dari orang-orang beretos kerja terbaik. Mereka mengoptimalkan semua potensi terbaik dari diri sendiri dan tidak pernah menampilkan perilaku imitasi. Mereka selalu tampil asli dan terus-menerus belajar untuk menghadapi berbagai kemungkinan di masa depan. Mereka memiliki iman yang begitu suci dan tunduk dalam rasa cinta kepada Tuhan, sehingga memiliki perilaku kerja yang konsisten di jalan spiritual. Orang-orang dengan etos kerja terbaik selalu menjaga hati dan kata-kata di dalam energi positif. Ucapan selalu positif, niat selalu baik, pikiran selalu positif, perilaku selalu optimis dan positif, kerja keras selalu mengikuti aturan dan etika, serta selalu menjaga hati agar ikhlas dan tulus dalam melakukan pekerjaan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

INTEGRITAS BERARTI SATU DENGAN HATI YANG MURNI

“Integritas memiliki kualitas untuk memberi tanpa pamrih, serta melayani dengan ikhlas dan sepenuh hati dari hati yang murni.”~Djajendra

Kita semua hidup untuk sementara, tidak seorang manusia pun yang dilahirkan untuk hidup permanen, tidak seorang pun diciptakan untuk sebuah keterikatan dengan dunia material. Kita hidup untuk menemukan diri sejati kita, kemudian menjadikan diri sejati sebagai cahaya untuk menerangi kehidupan yang kita jalani. Dan, diri sejati baru bisa ditemukan bila di dalam diri ada kualitas integritas yang menguat dan tumbuh dengan sempurna. Kualitas integritas inilah yang menjadi akar pembentukan karakter diri yang hebat dan unggul. Tanpa integritas, Anda tidak mungkin bisa memiliki karakter yang hebat untuk mendukung perjalanan hidup Anda.

Integritas adalah fondasi bangunan moral dan spiritual yang menjadikan hidup Anda aman dan damai. Integritas menjadikan hidup Anda stabil dan tidak mungkin kacau saat mendapatkan tekanan dan kesulitan. Integritas menjadikan Anda tidak mungkin bisa hancur dan jatuh dalam kekacauan moral ataupun dalam ketidakpastian hidup. Integritas menjadikan Anda selalu konsisten untuk hidup dengan jati diri Anda yang murni dan jujur. Anda pun tidak bisa disuap atau dirusak moral Anda melalui godaan yang melanggar kode nilai-nilai moral. Integritas yang kuat membuat Anda mampu tampil secara profesional, tidak tercela, ikhlas, jujur, utuh, tulus, sempurna, rendah hati, holistik, tidak menilai, tidak menghakimi, dan kuat dengan prinsip hidup di dalam kejujuran moralitas. Integritas menjadikan Anda tidak lagi melekat atau terikat kepada hasrat yang tak terpuaskan. Dan juga, tidak lagi menjadi korban dari nafsu serakah. Anda mampu bekerja dengan tanggung jawab untuk mewujudkan kualitas yang terpercaya dan penuh kejujuran.

Integritas harus dilengkapi dengan pengetahuan yang menerangi jiwa dan mampu memerangi godaan hidup yang tak terhitung jumlahnya. Kesadaran untuk melayani setiap situasi hidup dengan energi keilahian akan menumbuhkan integritas dari dalam diri sendiri. Jadi, walaupun sudah menjalankan ibadah dengan taat, tetapi bila hati merasa paling benar, maka kesombongan akan menguasai akal pikiran, dan integritas di dalam diri pun akan hilang. Kesombongan menguatkan setiap saraf ego untuk menganggap persepsi dan logika berpikirnya yang paling benar, sehingga keangkuhan diri akan menempati semua keputusan yang diambil. Persepsi dan logika berpikir yang mengutamakan keinginan adalah akar dari melemahnya integritas di dalam diri. Diperlukan sikap rendah hati yang tunduk pada nilai-nilai moral agar kualitas integritas di dalam diri mampu menerapkan kebijaksanaan saat menerima godaan. Dan, inilah yang membuat diri menjadi tak terkalahkan oleh godaan negatif. Kualitas integritas di dalam diri meniadakan konflik batin dan peperangan untuk memilih yang etis dan tidak etis. Ketika di dalam diri tidak ada integritas, maka konflik batin dan konflik kepentingan menjadi tak terelakkan.

Ciri dari orang yang tidak memiliki integritas adalah selalu mencari dukungan sumber daya dari kekuatan di luar dirinya. Mereka tidak pernah sadar bahwa suatu hari diri sendiri akan berakhir. Kekayaan, jabatan, ketenaran, kehebatan, kekuasaan, persepsi, logika berpikir, akan lenyap dan dilupakan orang. Hanya kebaikan dan kebijaksaan hidup yang selalu menjadi inspirasi bagi kehidupan selanjutnya. Keserakahan dan kemenangan dengan merugikan orang lain akan memudar dan diingat sebagai sesuatu yang tercela dan tidak boleh diulang. Mereka tidak tumbuh dari kemurnian jati diri. Mereka tidak yakin bahwa Tuhan sudah memberikan segala kebutuhan dan keinginan di dalam diri masing-masing orang. Mereka terdorong untuk mendapatkan kekuatan dari sumber materi di luar dirinya, bukan sumber spiritual dari dalam dirinya. Sedangkan, ciri orang berintegritas tinggi adalah hidup dari kemurnian jati diri, serta selalu merasa bersyukur dan diberkati oleh sumber dari dalam diri, dan merasa mendapatkan nasihat dari Tuhan yang diyakini sebagai pelindung hidupnya. Orang dengan integritas tinggi merasa penting untuk menjalani hidup berintegritas. Apa pun masalah yang muncul dalam hidup, mereka tetap konsisten memilih jalan hidup dengan integritas yang tinggi. Mereka yakin bahwa hidup tidak terjadi secara kebetulan ataupun melalui ambisi dan nafsu egois. Mereka percaya untuk menjalani hidup harus berfokus pada sumber integritas di dalam diri, sumber integritas yang tak terkalahkan oleh realitas tidak etis di luar diri.

Hidup terjadi dari dalam diri, bukan dari luar diri. Bila pikiran dilatih di jalan integritas, maka apa pun yang terjadi di dunia luar, Anda tetap bisa menjadi diri yang murni dari diri sejati Anda. Kualitas integritas di dalam diri menjadikan pemikiran suara hati Anda bersatu dengan hati yang murni dan suci. Anda mampu menunjukkan perilaku yang menyatu antara pikiran, jiwa, sifat, fisik, emosi. Pikiran Anda tidak akan tersebar atau terpencar oleh keinginan egois, tetapi tunduk kepada Tuhan melalui nilai-nilai moralitas. Anda tidak akan gelisah memikirkan masa depan, tetapi bersyukur dan menjalankan momen sekarang dengan kejujuran dan tanggung jawab.

Jiwa yang kaya integritas hidupnya terfokus pada rasa syukur dan merasa telah menemukan semua kebutuhan dalam pekerjaan yang dilakukan. Rasa syukur menjadi titik kekuatan di balik kerja keras dan tindakan sepenuh hati untuk melayani pekerjaan. Jadi, fisik menjadi satu dengan hati yang murni di dalam rasa syukur dan keberlimpahan. Integritas menunjukkan perilaku kerja dengan kemuliaan hati melalui kemurahan hati untuk memberikan pelayanan dan kontribusi terbaik, ini diberikan tanpa pamrih terhadap siapapun dan tidak membeda-bedakan orang. Intinya, sifat utama dari orang berintegritas tinggi adalah selalu memberi lebih daripada mengambil lebih, serta menjaga diri dengan rasa syukur atas realitas hidupnya.

Integritas memiliki kualitas untuk memberi tanpa pamrih, serta melayani dengan ikhlas dan sepenuh hati dari hati yang murni. Pekerjaan yang dilakukan dari hati yang murni menciptakan kualitas yang luar biasa ajaib. Integritas mampu mentransformasikan kualitas pekerjaan menjadi realitas penciptaan yang ajaib. Jadi, Anda harus menjaga dan mengalihkan pikiran yang bertentangan dengan nilai-nilai integritas. Tingkatkan kualitas kecerdasan emosional Anda, kemudian miliki mental yang kuat dan tak pernah menyerah untuk menjaga integritas di dalam kemurniaan hati nurani Anda. Jangan membiarkan pikiran dikendalikan oleh pengaruh dari sumber moralitas rendah. Jangan membiarkan pikiran gelisah dan membuat hidup Anda resah oleh berbagai realitas yang meniadakan integritas.

Realitas hidup terus – menerus bergerak melalui energi negatif dan positif. Anda tidak bisa memaksa atau berharap semua orang terhubung dengan Anda melalui integritas yang tinggi. Pada dasarnya, semua orang tahu bahwa integritas adalah akar untuk membentuk karakter diri yang unggul dan hebat, tetapi orang-orang lebih memilih menjadi budak kehidupan daripada menjadi majikan kehidupan. Jadi, Anda harus memiliki kewaspadaan dan ketabahan saat menghadapi orang-orang dari sumber moralitas yang rendah. Jangan kehilangan pegangan yang kuat dari kemurniaan integritas diri Anda. Pusatkan perhatian pada setiap situasi dan andalkan integritas Anda untuk mematuhi aturan dan nilai-nilai etika yang disepakati.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

BILA NIAT KITA SAMA DENGAN KEHENDAK TUHAN, MAKA KEAJAIBAN DAPAT DIHASILKAN

“Niat hidup dalam pemikiran dan perasaan batin; niat tidak bersuara, tidak terlihat, dan bisa disembunyikan. Tidak mudah bagi orang lain untuk memahami niat seseorang. Hanya Tuhan yang mengetahui niat seseorang.”~Djajendra

Segala sesuatu berawal dari niat. Niat baik menghasilkan hal-hal baik bagi kehidupan, niat buruk menghasilkan hal-hal buruk bagi kehidupan. Niat bersumber dari karakter asli seseorang. Untuk memahami karakter seseorang, kita bisa mendalaminya dari niat orang tersebut. Bila niatnya selalu baik dan konsisten, maka karakter asli orang tersebut sama seperti niatnya itu. Dan sebaliknya, bila niatnya selalu tidak baik dan konsisten tidak baiknya, maka karakter asli orang tersebut sama seperti niatnya itu. Jadi, niat adalah komponen penting dalam membangun karakter unggul.

Niat adalah kekuatan dari dalam diri untuk menjalankan kehidupan yang diinginkan. Niat tidak bersuara, tidak terlihat, dan bisa disembunyikan. Niat hidup dalam pemikiran dan perasaan batin seseorang, sehingga tidak mudah bagi orang lain untuk memahami niat seseorang, tetapi tidak seorang pun yang bisa lolos dari pengawasan Tuhan. Jadi, walaupun niat buruk dibungkus dalam penampilan yang membohongi semua orang, tetapi niat buruk tersebut pasti mendapatkan hukuman dari Tuhan.

Setiap orang berhak memiliki keinginan yang bersumber dari niat, tetapi jalan hidup ditentukan oleh kehendak Tuhan. Jadi, belum tentu niat dan keinginan kita itu menjadi bagian dari tujuan hidup kita. Tuhanlah yang mengetahui tujuan hidup di depan kita. Oleh karena itu, walaupun kita memiliki niat dan keinginan yang sangat kuat, tetapi apa yang Tuhan berikan kepada kita itulah jalan hidup kita, kita harus tunduk dan menerima semua kehendak Tuhan, lalu melewatinya agar kita bisa mengetahui tujuan hidup kita yang sesungguhnya.

Peliharalah niat baik untuk menyelesaikan setiap momen dari kehidupan yang Anda jalani. Ketika sedang melewati kegelapan, hidupkan obor cahaya dari dalam diri sebagai petunjuk arah untuk keluar dari kegelapan. Ketika sedang melewati terang, hidupkan kesadaran diri untuk tetap rendah hati di dalam niat baik. Sadari dan saksikan semua momen kehidupan tanpa terpengaruh olehnya.

Niat kita mendorong diri kita untuk membuat tindakan pencapaian. Jadi, niat itu adalah energi yang sangat kuat di dalam diri yang terekspresi dalam wujud keinginan. Niat adalah energi dari dalam batin yang mengalir melampaui batas kehidupan. Tetapi, kembali, apapun niat kita, haruslah disesuaikan dengan kehendak Tuhan. Kita tidak boleh ngotot atau berambisi secara berlebihan dengan niat kita, saat kehendak Tuhan berbicara lain, kita harus terlebih dahulu fokus untuk menyelesaikan kehendak Tuhan.

Ketika niat kita sangat kuat, maka kita termotivasi dan bekerja lebih keras untuk mencapai apa yang kita niatkan tersebut. Wujud niat adalah energi tak terlihat yang mengalir di dalam tindakan. Niat menarik segala yang kita butuhkan untuk mengalami hidup dengan cara baru. Bila niat kita sama dengan kehendak Tuhan, maka keajaiban dapat kita hasilkan. Niat baik kita yang direstui Tuhan menjadi keajaiban yang membawa kelimpahan dan kemakmuran.

Kadang-kadang, niat baik kita juga harus melewati ujian. Jadi, dalam kehidupan, ujian dulu, baru kita belajar dari ujian tersebut. Hal ini, tentu saja berbeda dengan sekolah, di sekolah kita belajar dulu baru ujian. Dalam sekolah kehidupan, kita diuji dulu, barulah kita belajar dari ujian kehidupan yang kita dapatkan. Jadi, walau sebaik apapun niat tersebut dan sejujur apapun diri tersebut, tetaplah harus melewati ujian kehidupan. Biasanya, ujian kehidupan datang dari sebab-akibat dari niat tersebut. Niat baik dari orang-orang jujur, walaupun harus melewati ujian kehidupan, pasti mendapatkan bantuan dan perlindungan dari Tuhan.

Tuhan selalu bersama orang-orang yang hidup dengan niat baik dan perilaku jujur. Hidup setiap orang pasti sesuai rencana penciptaan Tuhan. Jadi, apapun niat kita, tidaklah boleh mengabaikan tanda-tanda dari Tuhan melalui berbagai peristiwa yang hadir di dalam kehidupan kita. Perbanyak doa, perbanyak kerja keras, tingkatkan disiplin, fokuskan perhatian untuk penyelesaian, dan terimalah apapun hasil akhirnya dengan ikhlas.

Niat baik menciptakan moralitas yang tinggi. Niat buruk menciptakan moralitas yang rendah. Niat baik mendorong perilaku baik bagi pencapaian duniawi. Niat buruk mendorong perilaku buruk bagi pencapaian duniawi. Jadi, niat baik itu diperlukan untuk menciptakan kehidupan sosial yang damai dan harmonis. Niat tidak baik hanya menghasilkan kerusakan dan kerugian bagi kehidupan sosial.

Tidak ada kedamaian di dalam diri yang penuh dengan niat tidak baik. Jadi, walaupun seseorang berpura-pura baik, tetapi niat di dalam dirinya tidak baik, maka orang tersebut tidak mungkin bisa menemukan kedamaian dan keindahan di dalam hidupnya. Intinya, setiap niat buruk yang ditampilan dalam wujud kebaikan mungkin bisa membohongi banyak orang, tetapi tidak mungkin bisa membohongi diri sendiri. Niat tidak baik di dalam diri adalah energi negatif yang menguras semua kedamaian hati.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MEMPRAKTIKKAN INTEGRITAS DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI

“Orang-orang tanpa integritas; tidak memiliki karakter, ketegasan, soliditas, kecepatan, keberanian, dan kekuatan untuk mengatasi tantangan.”~Djajendra

Suatu hari, untuk melatih integritas muridnya, seorang guru menyerahkan masing-masing satu buah apel kepada empat orang muridnya. Lalu, si guru menyampaikan pesan bahwa mereka hanya boleh makan apel saat tidak ada yang memperhatikannya. Selanjutnya, kita lihat apa yang dilakukan oleh para murid tersebut: murid pertama bersembunyi di balik pohon dan makan apel tersebut. Murid pertama sangat yakin tidak ada yang melihatnya makan apel. Murid kedua mengunci dirinya di kamar mandi dan memakan buah apelnya. Dia yakin tidak ada seorang pun di kamar mandi tersebut kecuali dirinya. Murid ketiga mengunci kamarnya, masuk ke dalam kolong tempat tidur, dan bahkan memejamkan matanya sehingga dia sendiri pun tidak melihat bahwa dia memakan apel tersebut. Murid keempat tidak memakan apelnya. Keesokan harinya, guru bertanya tentang apel itu. Murid pertama, kedua, dan ketiga menceritakan dengan jujur tentang bagaimana cara mereka makan aple tersebut. Murid keempat menjawab bahwa dia tidak bisa makan apel karena Tuhan terus mengawasinya. Guru merasa senang dengan murid keempatnya yang ternyata mampu mempraktikkan integritas dalam kehidupan sehari-hari. “Dalam kehidupan yang penuh godaan ini ternyata integritas masih bisa dipraktikkan.” Kata gurunya kepada semua muridnya.

Integritas hanya dapat dipraktikkan ketika Anda sadar bahwa apa pun yang Anda lakukan, Tuhan pasti melihatnya. Integritas Anda berbicara tentang kebenaran Anda, bahkan ketika Anda tahu bahwa tidak seorang pun melihatnya, tetapi Anda sadar bahwa Tuhan sedang melihatnya. Hidup dengan integritas berarti jujur terhadap apa yang Anda mampu dan apa yang Anda tidak mampu. Perilaku dan sikap Anda harus selaras dengan karakter Anda yang asli, nilai moral, serta komunikasi yang jujur dan jelas terhadap apa yang orang lain inginkan dari Anda. Jadi, Anda tidak perlu berpura-pura menjadi orang lain, Anda harus menampilkan diri Anda yang asli. Semua keputusan Anda haruslah berdasarkan apa yang Anda yakini, bukan apa yang orang lain percaya. Apa pun situasinya, Anda harus menjadi diri yang asli untuk melakukan semua hal secara benar dan sesuai hati nurani Anda yang tinggi kualitas moralitasnya.

Kualitas integritas menjadi semakin tinggi ketika dipraktikkan dengan sikap rendah hati dan bijaksana. Intinya, tidak perlu menghakimi orang lain atau menilai orang lain. Fokuskan semua energi dan waktu untuk bekerja dengan jujur sesuai karakter diri yang asli. Pahami keterbatasan diri sendiri dan terima realitas di luar diri, tanpa menilai ataupun menghakimi realitas tersebut. Sebagai contoh: cerita murid dengan buah apel, murid keempat sama sekali tidak menilai dan menghakimi murid-murid yang telah makan buah apel dengan caranya masing-masing. Murid keempat hanya fokus pada keyakinannya bahwa Tuhan selalu mengawasi dan melihat dirinya, sehingga dia tidak mungkin melanggar perintah gurunya tersebut. Dalam praktik integritas ada nilai-nilai moral dan spiritual yang begitu kuat, sehingga orang yang bertindak dengan integritas membawa kualitas diri yang tinggi dan unggul.

Kita tidak bisa berharap integritas dari setiap orang. Sebab, tidak semua orang memiliki karakter yang dilengkapi dengan nilai-nilai moral dan spiritual yang baik. Ada kekuatan nyata dalam kehidupan sosial bahwa integritas yang ada tidak cukup untuk membawa kebaikan bagi kehidupan banyak orang. Oleh karena itu, haruslah dengan tegas dibangun sistem dengan tata kelola yang memaksa setiap orang untuk patuh terhadap nilai-nilai moral di tempat kerja. Bila integritas di tempat kerja kuat, maka setiap insan perusahaan mampu bekerja dengan ketenangan dan kepercayaan diri yang konsisten. Bila integritas di tempat kerja rendah, maka gosip dan ketidakdisiplinan akan merusak kepercayaan diri untuk menghasilkan kinerja terbaik.

Praktik integritas dalam kehidupan sehari-hari menghilangkan rasa takut dan cemas. Setiap orang sudah menjalankan segala hal dengan jujur dan benar melalui dirinya yang asli. Orang-orang dengan integritas yang tinggi tidak tertarik untuk mencari ketenaran. Mereka hidup sukses dengan menjadi diri sendiri dan tanpa mengurusi urusan orang lain. Mereka tidak pernah mau menjanjikan hal-hal yang tidak pernah bisa mereka lakukan. Mereka fokus pada keterampilan dan pengetahuan yang dikuasai dengan benar.

Di tempat kerja, integritas adalah sebuah keharusan agar organisasi bisa bergerak cepat menuju tujuan. Bila integritas kurang, maka bangunan organisasi dan strukturalnya mudah runtuh oleh ketidakpastian ataupun oleh badai perusak. Orang-orang tanpa integritas mudah terombang-ambing dalam keraguan dan ketakutan. Orang-orang tanpa integritas mudah dihancurkan oleh tantangan dan badai kehidupan. Orang-orang tanpa integritas; tidak memiliki karakter, ketegasan, soliditas, kecepatan, keberanian, dan kekuatan untuk mengatasi tantangan.

Integritas menguatkan karakter dan menjadikan Anda bertindak sesuai janji, sesuai apa yang Anda pikirkan, sesuai dengan apa yang Anda katakan, dan sesuai dengan visi yang harus dituju. Karakter yang diciptakan dari integritas yang kuat memiliki kepercayaan dan rasa hormat atas apapun yang dikerjakan. Karakter yang tercipta dari integritas merupakan fondasi untuk menghasilkan reputasi yang dapat diandalkan dan dipertanggung jawabkan dalam semua situasi.

Integritas bukanlah tentang berani tampil beda sambil memamerkan kejujuran diri. Integritas adalah moralitas dan spiritualitas diri untuk melakukan segala sesuatu dengan benar. Jelas, dibutuhkan keberanian dan kepercayaan diri yang hebat untuk mempraktikkan integritas dalam kehidupan sehari-hari. Pasti akan muncul berbagai tantangan dan halangan ketika Anda mempraktikkan integritas. Tetapi, moralitas dan spiritualitas Anda yang hebat mampu menyatu dalam integritas untuk menjalankan tugas dan tanggung jawab sesuai aturan. Artinya, di tempat kerja, Anda tidak akan menghabiskan waktu untuk hal-hal yang menurunkan moral kerja. Anda pasti fokus untuk melaksanakan tanggung jawab, menghindari gosip yang merusak, membangun kepercayaan diri, menghormati orang lain, dan tidak menyalahgunakan hak istimewa yang diberikan perusahaan kepada Anda.

Integritas menjadi berguna bila hidup dan berkembang dalam praktik. Integritas menjadi tidak berguna bila hanya hidup dan berkembang dalam pikiran ataupun keinginan. Jadi, integritas adalah sesuatu yang dihasilkan oleh perilaku untuk menciptakan proses yang taat tanggung jawab. Integritas diri terwujud dari kualitas diri yang taat dan patuh terhadap moralitas. Integritas diri menjadikan diri setia dan tidak pernah memberikan informasi rahasia perusahaan kepada pihak manapun. Integritas karyawan harus terintegrasi dengan budaya perusahaan, struktur organisasi, kepemimpinan, dan sistem.

Integritas diri bukan tentang orang lain. Ini semua tentang Anda. Kemampuan Anda untuk mendisiplinkan diri di dalam karakter yang moralitasnya tinggi, adalah kekuatan untuk mempraktikkan integritas. Integritas tidak memiliki rasa takut ataupun terlibat dalam politik kantor. Sebab, ketakutan dan politik kantor akan menutupi kemampuan Anda untuk terhubung dengan nilai-nilai integritas dan tujuan dari integritas. Rasa takut juga menghilangkan kemampuan Anda untuk berkarya sesuai karakter asli Anda. Jadi, rasa takut membuat Anda tidak menjadi diri sendiri dan pasti tidak mampu mempraktikkan integritas dalam kehidupan sehari-hari.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

Posted on

MENJALANKAN MORALITAS DI TEMPAT KERJA

“Moralitas di tempat kerja menyelamatkan tata kelola perusahaan dari kerusakan yang dibuat oleh perilaku tidak etis insan perusahaan.”~Djajendra

Moralitas dihasilkan dari karakter etis yang memberikan contoh atau perilaku yang baik di depan orang lain. Moralitas adalah bagian penting dari hubungan sosial. Moralitas bersumber dari kualitas diri yang kuat integritasnya, tanggung jawabnya, penghormatannya, dan selalu rendah hati dalam kehidupan sosial.

Di dalam perusahaan, biasanya dibuat standar moral atau kode moral dalam bentuk kode etik atau biasa di sebuat code of conduct. Kode etik ini tertulis secara formal dan terkait dengan berbagai aturan, standar, sistem, termasuk dengan etika bisnis. Kode etik atau kode moral dimaksud untuk menerangi proses kerja agar semua orang di tempat kerja mengetahui apa yang boleh dan apa yang tidak boleh dilakukan.

Kode moral seperti obor yang menerangi jiwa dan jalan hidup di tempat kerja. Kode moral melindungi setiap karyawan agar tidak terjebak dalam keinginan egois pribadi ataupun kelompok. Kode moral menerangi jalan untuk menuju visi dengan kekuatan integritas yang kuat.

Setiap karyawan membutuhkan kode moral sebagai pengetahuan untuk mengendalikan diri terhadap hal-hal yang dilarang di tempat kerja. Moralitas di tempat kerja berstandar dari kode etik. Tanpa pengabdian dengan integritas, karyawan tidak akan memiliki kekuatan batin untuk menjalankan kode etik dengan ketaatan yang sempurna.

Moralitas individu sangat menentukan implementasi kode etik di perusahaan. Dalam hal ini, walaupun perusahaan sudah menginternalisasikan nilai-nilai moral kepada setiap karyawan, tetapi karakter asli karyawan tersebut menentukan moralitas di tempat kerja. Intinya, kesadaran dan integritas pribadi terhadap moralitas merupakan kunci sukses dalam menjalankan kode etik dan etika bisnis di tempat kerja.

Kode etik atau etika terlihat melalui moralitas. Moralitas itu sendiri berwujud sifat, sikap, dan perilaku. Moralitas seorang karyawan di tempat kerja berasal dari nilai-nilai etika yang sudah dia simpan di alam bawah sadarnya. Jadi, moralitas ini bersifat otomatis yang ditampilkan melalui sifat, sikap, dan perilaku sehari-hari di tempat kerja. Etika seseorang terlihat dari moralitasnya. Karyawan yang etis pasti memperlihatkan moralitas yang tinggi di tempat kerja. Sebaliknya, karyawan yang tidak etis pasti memperlihatkan moralitas yang rendah di tempat kerja.

Moralitas sangat diperlukan dalam hubungan kerja, dan biasanya menjadi bagian dari budaya organisasi. Kualitas moralitas di tempat kerja dapat ditingkatkan melalui pendidikan dan pengetahuan. Diperlukan pelatihan yang berkelanjutan agar moralitas yang kuat terbentuk dan membudaya di tempat kerja. Moralitas, kesadaran diri, disiplin diri, dan manajemen diri sangat diperlukan oleh setiap karyawan saat melayani pekerjaan di tempat kerja.

Moralitas adalah kunci sukses untuk terjadinya kerja sama, komunikasi, koordinasi, dan kolaborasi di tempat kerja. Jelas, setiap orang di tempat kerja harus bisa berbagi fungsi dan peran agar pekerjaan besar menjadi lebih ringan. Saat moralitas tinggi, setiap karyawan dapat dengan bahagia dan gembira saling membantu agar tujuan dan pelayanan dapat terwujud sesuai harapan.

Nilai moral yang bersifat pribadi harus menyesuaikan diri dengan nilai moral yang dibuat oleh perusahaan. Jadi, nilai-nilai moral yang diutamakan dalam perusahaan haruslah menjadi sesuatu yang wajar bagi setiap karyawan. Bila karyawan diam-diam lebih mengutamakan nilai-nilai moral dari apa yang mereka yakini di luar keyakinan perusahaan, maka akan terjadi konflik yang berdampak pada hilangnya tujuan moralitas yang diharapkan oleh perusahaan.

Nilai-nilai perusahaan dan kode etik perusahaan bertujuan untuk tidak mengembangkan sudut pandang tentang apa yang benar dan apa yang salah dari persepsi masing-masing orang. Jadi, moralitas di tempat kerja tidak bersumber dari sudut pandang seseorang, tetapi bersumber dari kode etik dan aturan kerja yang dimiliki oleh perusahaan. Walaupun sifat moralitas itu relatif atau tidak mutlak, karena bisa bersumber sesuai keyakinan dan tradisi masing-masing kelompok. Tetapi, di tempat kerja, sumber moralitas haruslah satu, yaitu: dari kode etik tertulis yang ditetapkan oleh manajemen. Dan, ini harus menjadi kesepakatan dari setiap karyawan sejak mereka pertama kali masuk ke dalam perusahaan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MENJALANKAN USAHA DENGAN INTEGRITAS

“Integritas memiliki makna yang sangat holistik untuk membuat sikap dan perilaku seseorang menjadi terpercaya.”~Djajendra

Ketika raksasa bisnis Enron jatuh, banyak orang mengatakan bahwa kejatuhan Enron disebabkan mereka tidak memiliki integritas. Perilaku kerja yang tidak taat aturan dan etika menjadikan Enron sebagai korban.

Apa itu integritas? Menjalankan usaha yang baik memerlukan ketaatan dan kepatuhan pada aturan, etika, SOP, dan kepemimpinan yang bertanggung jawab. Kejujuran sikap, kejujuran hati, kejujuran perilaku, kejujuran pikiran, kejujuran niat, kejujuran emosi, dan kejujuran tindakan merupakan satu kesatuan yang harus melebur dalam etos kerja setiap individu. Ucapan, perbuatan, dan pikiran haruslah sama walau dilihat atau tidak dilihat oleh siapapun. Jadi, integritas adalah sebuah kata atau nilai yang mendeskripsikan sebuah realitas perilaku yang bersumber dari kejujuran, tanggung jawab, kemampuan, kualitas, dan niat suci. Intinya, integritas itu memiliki makna yang sangat holistik untuk membuat sikap dan perilaku seseorang menjadi terpercaya.

Untuk menjalankan usaha berlandaskan integritas memerlukan kesadaran dan niat yang suci. Biasanya, perusahaan melengkapi tata kelola terbaiknya dengan berbagai pedoman dan aturan untuk mengikat dan mengawasi perilaku kerja setiap orang. Selanjutnya, dibangun sistem pengawasan dan sistem untuk peningkatan kualitas kepribadian secara terus-menerus. Intinya, setiap karyawan dan pimpinan wajib memahami garis terang yang membedakan perilaku yang dapat diterima dan tidak dapat diterima oleh integritas.

Perusahaan yang menjalankan bisnis dengan budaya integritas memperoleh banyak manfaat untuk menjaga pertumbuhan dan pencapaian kinerja terbaik. Di samping itu, perusahaan mampu meningkatkan reputasi dan kredibilitas di persepsi stakeholders, sehingga menjadi sangat dipercaya dan diandalkan oleh stakeholders. Kondisi ini memudahkan perusahaan untuk mendapatkan sumber daya terbaik dalam menumbuhkan dan mengembangkan usaha.

Budaya integritas dalam bisnis secara otomatis memperkuat manajemen resiko dan integrasi etos kerja terbaik ke dalam perilaku kerja karyawan. Hal ini akan mendorong setiap insan perusahaan untuk membangun bisnis dengan integritas, dan berkomitmen untuk melihat visi perusahaan melalui integritas. Intinya, setiap insan perusahaan akan bekerja dengan niat dan fokus untuk menjaga pertumbuhan dengan perilaku kerja berlandaskan integritas.

Integritas dalam bisnis menjadi kekuatan untuk memperkuat modal usaha; memperkuat tim kerja yang efektif dan produktif; meningkatkan keuntungan usaha; meningkatkan pertumbuhan; meningkatkan fokus sesuai keahlian masing-masing fungsi dan peran; menguatkan daya tahan dalam menghadapi tantangan; mendorong masa depan dengan pertumbuhan dan kinerja; serta membangun kepercayaan diri setiap orang untuk melihat visi dengan optimis.

Ketika integritas sudah menjadi perilaku kerja, maka setiap orang di tempat kerja sudah mampu menyempitkan fokus mereka ke daerah-daerah kunci di mana mereka bekerja dengan unik untuk bisa memberikan nilai tertinggi kepada perusahaan dan pelanggan.

Perilaku integritas secara langsung memperkuat implementasi etika dan etiket di tempat kerja. Hal ini, akan menciptakan budaya kerja yang secara fundamental mempromosikan prinsip-prinsip untuk secara terus-menerus memperbaiki dan meningkatkan semua aspek di lingkungan tempat kerja. Kejujuran dan tanggung jawab menjadi fondasi untuk memotivasi orang-orang berbakat dengan landasan etika.

Budaya integritas di tempat kerja menyatukan semua fungsi dan peran melalui kemampuan komunikasi positif. Intinya, setiap orang memiliki kesadaran dan niat suci untuk kolaboratif dan melayani satu sama lain. Semua orang merasa bertanggung jawab dan bekerja dari diri sejati yang paling jujur, untuk memenuhi harapan pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan. Inovasi yang terus-menerus akan menjadi budaya untuk menjawab tantangan bisnis di masa depan. Setiap orang secara sadar dengan intuisi yang tajam mampu menjaga komitmen untuk praktik bisnis yang etis.

Budaya integritas memunculkan mindset bahwa perusahaan adalah manusia, dan bisnis adalah manusia. Kesadaran bahwa perilaku dan sikap manusialah yang menentukan kemajuan dari usaha tersebut. Oleh karena itu, setiap orang di tempat kerja wajib membangun standar kerja yang lebih tinggi, kolaborasi yang lebih solid di internal organisasi, dan komunikasi yang lebih menyatukan perbedaan. Intinya, perilaku integritas membuat semua orang bangkit dan sadar untuk mengambil tanggung jawab dari hati yang paling tulus dan ikhlas agar dapat bekerja untuk pertumbuhan, bekerja membangun kinerja, menguatkan kekompakan dan sinergi lintas fungsi.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

INTEGRITAS KARYAWAN DAN PIMPINAN MENINGKATKAN KUALITAS BISNIS

“Perusahaan yang melakukan bisnis setelah pimpinan dan karyawan terbiasa bekerja berlandaskan integritas, akan menjadi kekuatan unggul untuk dipercaya dan dicintai stakeholders.”~Djajendra

Bisnis tanpa integritas memiliki resiko kehilangan kepercayaan dari stakeholders. Bila perusahaan sudah tidak dipercaya, maka kinerja pun akan jatuh dan menyulitkan manajemen untuk menjalankan usaha dengan baik.

Integritas memastikan semua proses kerja dan perilaku kerja berjalan dengan sepenuh hati, totalitas, jujur, dan bertanggung jawab. Integritas di tempat kerja dimulai dari dalam diri setiap karyawan, serta mampu melayani proses kerja dengan keyakinan internal yang dapat menyebabkan peningkatan kinerja. Fokus setiap karyawan pada diri sendiri untuk mengeluarkan sikap, perilaku, dan tindakan yang sesuai dengan komitmen dan tanggung jawab. Dalam hal ini, kesadaran untuk menjaga bisnis dan proses kerja dengan integritas haruslah menjadi prioritas utama. Di samping itu, setiap hari ada semangat untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas kerja.

Ketika karyawan dan pimpinan perusahaan bekerja berlandaskan integritas, maka semua klien atau pelanggan menjadi semakin percaya dengan produk dan layanan yang diberikan perusahaan. Jelas, hal ini akan meningkatkan pertumbuhan bisnis dan juga meningkatkan keuntungan bagi perusahaan. Kita semua tahu bahwa kepercayaan dalam dunia bisnis adalah harta yang paling bernilai dan penting. Kepercayaan hanya dapat ditumbuhkan dari perilaku yang konsisten mempraktekkan integritas. Perilaku yang penuh integritas memiliki tanggung jawab untuk membangun reputasi dan kredibilitas bisnis dengan cara-cara yang etis.

Karyawan dan pimpinan yang bekerja berlandaskan integritas mampu meningkatkan kepercayaan stakeholders, sehingga bagi stakeholders pelayanan perusahaan menjadi tak ternilai harganya. Dalam hal ini, bisnis dan layanan perusahaan mampu memposisikan diri di atas harapan stakeholders. Sikap dan perilaku terpuji yang betul-betul bekerja dengan jujur, sepenuh hati, bertanggung jawab, cepat, tepat, akurat, teliti, dan benar; mampu meningkatkan daya saing bisnis untuk tetap memimpin di pasar yang kompetitif.

Integritas dalam bisnis adalah dasar untuk bisa memberikan produk terbaik, pelayanan terbaik, dan hubungan terbaik. Perusahaan yang melakukan bisnis setelah pimpinan dan karyawan terbiasa bekerja berlandaskan integritas, akan menjadi kekuatan unggul untuk dipercaya dan dicintai pelanggan. Jadi, sangatlah penting untuk membangun bisnis dengan integritas di semua aspek kerja. Setelah integritas menjadi sebuah kebiasaan dalam wujud perilaku kerja, maka perusahaan akan menjadi mesin uang untuk menghasilkan keuntungan dan berbagai keberhasilan dalam mencapai kemajuan yang lebih besar.

Mengabaikan kualitas integritas dalam menjalankan bisnis sama saja seperti menjalankan bisnis tidak dengan sepenuh hati dan totalitas. Kualitas integritas yang baik menjadikan perusahaan dan sumber daya manusianya menjalankan semua urusan bisnis dengan profesional dan kesungguhan hati, untuk menuju peningkatan dan keberhasilan yang lebih besar. Di samping itu, integritas yang konsisten mampu meningkatkan daya tahan perusahaan dari energi perusak. Kejujuran sikap dan perilaku yang disesuaikan dengan kejujuran dalam setiap tindakan menjadikan perusahaan selalu unggul dan kuat.

Dalam bisnis; hubungan, pelayanan, dan reputasi adalah kunci sukses. Bila Anda mengabaikannya dan tidak memeliharanya dengan sepenuh hati, maka Anda akan kesulitan untuk menjalankan bisnis dengan kinerja terbaik. Orang-orang tidak akan mau berbisnis dengan Anda yang tidak bisa dipercaya dan diandalkan. Orang-orang hanya mau berbisnis dengan Anda yang jujur dalam hubungan, jujur dalam pelayanan, dan jujur dalam membangun reputasi bisnis Anda.

Cara menjalankan integritas yang benar sangatlah mudah, yaitu: menjadi jujur dan merasa bertanggung jawab untuk menjalankan pekerjaan. Di samping itu, Anda juga memiliki kepedulian yang besar untuk mempercepat dan memperlancar proses kerja. Intinya, praktek integritas itu terjadi saat tupoksi Anda dikerjakan dengan jujur, etis, bertanggung jawab, cepat, tepat, teliti, akurat, benar, produktif, dan efektif. Dalam hal ini, Anda mampu mengawasi diri Anda sendiri, sehingga tidak lagi diperlukan CCTV ataupun struktur dan sistem untuk mengawasi perilaku kerja Anda. Jadi, dengan memiliki integritas, Anda sudah menjadi orang yang dipercaya dan diandalkan walau tanpa pengawasan terhadap Anda.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

KEPEMIMPINAN DENGAN STANDAR ETIKA YANG TINGGI

“Pengabaian etika bisnis menimbulkan proses bisnis berbiaya tinggi, dan juga potensi resiko hukum atas ketidakjujuran.”~Djajendra

Kepemimpinan perusahaan adalah kekuasaan dan tanggung jawab di tempat kerja. Agar kekuasaan dan tanggung jawab ini dapat dijalankan dengan cara-cara yang benar dan baik, serta kemampuan untuk menghindari cara-cara tidak benar dan tidak baik; maka, para pemimpin di perusahaan memiliki tanggung jawab untuk membangun budaya kerja yang etis. Membangun standar etika yang tinggi, model perilaku yang tepat, integritas dan akuntabilitas yang konsisten.

Dalam proses bisnis, sangat banyak peristiwa yang memungkinkan terjadinya pengabaian etika. Sering sekali, kepentingan pribadi atau kepentingan kelompok bisa memicu perbuatan yang mengabaikan etika. Sebagai contoh: seorang staf dari bagian pembelian menerima komisi dari penjual, dan komisi tersebut masuk ke kantong pribadi. Contoh yang lain, seorang staf dari bagian pembayaran meminta komisi agar pembayaran bisa dipercepat. Dan, sangat banyak wilayah dalam proses bisnis yang berpotensi mengabaikan etika.

Pertanyaannya, apa yang akan terjadi kalau etika bisnis selalu diabaikan? Jawabannya jelas, pengabaian etika bisnis menimbulkan proses bisnis berbiaya tinggi, dan juga potensi resiko hukum atas ketidakjujuran.

Proses bisnis yang efektif dan efisien membutuhkan kepemimpinan yang tegas dan berani menjalankan etika bisnis dengan standar yang tinggi. Tanpa implementasi etika bisnis dan kode etik perilaku di tempat kerja, maka tata kelola perusahaan yang terbaik sulit diwujudkan. Tanpa internalisasi etika bisnis dan kode etik perilaku ke dalam mental dan perilaku pegawai, maka proses bisnis berpotensi berbiaya tinggi. Kepemimpinan yang etis berani mengambil tindakan dan menunjukkan kepada semua stakeholder bahwa organisasinya mematuhi isu-isu etis. Keberanian dan kepastian pemimpin untuk menjalankan nilai-nilai etika, akan meningkatkan kualitas budaya organisasi etis di tempat kerja.

Kepemimpinan dengan standar etika yang tinggi tidak hanya membuat tata kelola bisnis yang terbaik, panduan etika bisnis, panduan kode etik perilaku, prosedur kerja yang profesional, aturan, peraturan, dan kebijakan yang mempromosikan etika sebagai fondasi budaya perusahaan. Mereka juga merupakan kepemimpinan yang membentuk perilaku dan karakter kerja dengan nilai-nilai inti perusahaan. Nilai-nilai inti (core values) perusahaan merupakan jati diri dan identitas unik dari perusahaan. Oleh karena itu, kepemimpinan dengan standar etika yang tinggi merasa bertanggung jawab untuk mengatur perilaku karyawan agar selalu selaras dengan nilai-nilai inti perusahaan. Bila ada karyawan yang perilaku kerjanya tidak selaras dengan nilai-nilai inti perusahaan, maka dia akan menjadi kekuatan negatif yang merusak implementasi dan internalisasi etika bisnis.

Kepemimpinan dengan standar etika yang tinggi wajib menjadi contoh dan memberikan keteladanan melalui sikap dan perilaku etis. Intinya, kepemimpinan etis memberitahu kepada semua stakeholder tentang cara menjalankan etika bisnis dan kode etik perilaku melalui kepribadian dan karakter kerjanya.

Nilai-nilai inti pribadi dan nilai-nilai inti perusahaan harus menyatu. Misalnya, nilai-nilai inti pribadi tidak mempercayai transparansi, sedangkan nilai-nilai inti perusahaan mempercayai transparansi. Kondisi ini akan membuat nilai-nilai inti pribadi bertentangan dengan nilai-nilai inti perusahaan. Akibatnya, karyawan tidak mungkin bisa bekerja dengan sepenuh hati bersama perusahaan. Padahal, setiap orang di tempat kerja harus mampu menjadi kekuatan dari budaya organisasi yang unik dan sesuai dengan napas perusahaan.

Untuk mendapatkan nilai-nilai inti pribadi karyawan yang selaras dengan nilai-nilai inti perusahaan dimulai dari perekrutan dan pelatihan. Dalam proses perekrutan jangan terjebak dengan tingginya nilai akademik calon karyawan, tetapi berikan perhatian pada nilai-nilai inti pribadi calon karyawan. Tingginya nilai akademik calon karyawan tidak menjamin bahwa dia akan menjadi kekuatan positif bagi budaya kerja yang etis. Jadi, begitu seseorang diterima sebagai pegawai, sudah tidak ada lagi urusannya dengan nilai-nilai akademik, urusannya sekarang adalah kemampuannya untuk bekerja bersama budaya etis di perusahaan.

Penguatan budaya etis di setiap aspek di dalam organisasi menjadikan perusahaan kuat dan mampu beradaptasi di setiap situasi yang tidak pasti. Benar dan salah bukanlah dihasilkan dari persepsi, tetapi dari standar etika dan sistem yang dapat dipercaya.

Pemimpin etis harus memiliki mental yang etis agar dapat melakukan tindakan yang benar, pada waktu yang tepat, untuk alasan yang tepat. Etika harus menjadi dasar pemikiran dan tindakan dalam melakukan apa saja di tempat kerja. Pemimpin dan karyawan harus hidup dalam satu jiwa dan satu napas bersama prinsip-prinsip kerja yang jujur, bertanggung jawab, adil, melayani, menepati janji, menghormati orang lain, mematuhi aturan-aturan, dan berkepastian hukum.

Kepemimpinan dengan standar etika yang tinggi mampu mengenali dan mengelola dilema etika secara profesional. Dilema etika berarti dihadapkan dengan pilihan sulit untuk menjalankan etika secara benar. Seperti dipahami oleh banyak pemimpin perusahaan bahwa di tempat kerja sangat banyak kepentingan, apalagi bila kepentingan itu datang dari orang-orang yang lebih tinggi kekuasaannya dari para pemimpin di perusahaan. Dalam hal ini, dilema etika sudah tidak dapat lagi disembunyikan dengan cara apapun. Di sinilah diperlukan untuk mendengarkan suara hati yang sudah terbentuk sejak lama dari integritas pribadi yang tinggi. Artinya, saat dilema etika begitu sulit, dengarkan suara hati nurani Anda, lalu berpikirlah secara rasional dengan akal sehat sebelum mengambil keputusan atas dilema etika yang Anda hadapi. Itulah cara menjalankan standar etika kepemimpinan walau Anda sedang menghadapi dilema etika yang sulit.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PERUSAHAAN MEMBUTUHKAN INTEGRITAS KARYAWAN UNTUK MENCAPAI BISNIS YANG BERKELANJUTAN DENGAN PRESTASI TINGGI

motivasi-03102016

“Ketika karyawan bekerja tanpa integritas, maka kecerdasan dan segala kehebatan mereka menjadi potensi kerugian bagi perusahaan.”~Djajendra

Bisnis yang tumbuh terus-menerus adalah cara untuk mencapai kinerja bisnis yang berkelanjutan. Diperlukan karakter kerja karyawan yang hebat dan andal dalam memperjuangkan kesuksesan bisnis di setiap situasi. Kesadaran untuk menjadikan integritas sebagai nilai dasar pribadi dan nilai dasar di tempat kerja, akan menciptakan perilaku kerja yang andal dan hebat untuk mencapai kinerja bisnis terbaik.

Integritas karyawan adalah fondasi untuk membangun kinerja dan prestasi bisnis terbaik. Integritas menghasilkan perilaku kerja yang jujur, bertanggung jawab, disiplin, etis, terpercaya, rajin, tekun, andal, dan melayani perusahaan dengan sepenuh hati. Integritas adalah sebuah nilai yang harus dijadikan fondasi untuk semua perilaku kerja, agar pekerjaan yang dikerjakan itu berkualitas tinggi dan sesuai tujuan.

Karyawan dengan integritas selalu sadar untuk membangun hubungan kerja yang produktif dengan rekan kerja, atasan, bawahan, pelanggan, dan stakeholder lainnya. Mereka tampil dengan jujur dan dapat dipercaya untuk menjalankan misi perusahaan secara profesional. Integritas di dalam perilaku kerja memudahkan mereka untuk terhubung dalam kolaborasi dan koordinasi kerja, yang bersumber dari keikhlasan dan ketulusan di dalam melayani perusahaan.

Karyawan tanpa integritas membawa resiko yang tinggi bagi perusahaan. Ketika karyawan bekerja tanpa integritas, maka mereka dipastikan memiliki perilaku tidak jujur dan tidak etis. Akibatnya, mereka berpotensi menjadi energi negatif yang menghambat pertumbuhan bisnis, sehingga perusahaan sulit mencapai prestasi dan kinerja tinggi. Apalagi, bila karyawan itu tidak memiliki integritas; tetapi, dia sangat pintar, cerdas, rajin, tekun, disiplin, andal, hebat, kreatif, berdaya tahan tinggi, dan bertenaga hebat dalam melayani pekerjaannya; maka, dia dipastikan menjadi pribadi yang paling beresiko dan berbahaya bagi perusahaan. Tanpa integritas, kecerdasan dan segala kehebatan menjadi potensi kerugian bagi perusahaan.

Tidaklah mudah dan murah untuk memiliki karyawan dengan integritas tinggi. Diperlukan fondasi dasar dalam bentuk moralitas pribadi karyawan yang teruji positif, serta kemampuan karyawan untuk menjalankan etika bisnis dan kode etik perusahaan dengan penuh tanggung jawab. Integritas dihasilkan dari niat dan kesadaran untuk menjadi jujur dan bertanggung jawab penuh atas segala sesuatu yang dikerjakan. Jadi, dilihat atau tidak dilihat, orang dengan integritas tetap bersikap dan berperilaku sesuai aturan.

Di samping mempercayai integritas karyawan; perusahaan juga harus mengembangkan sistem, budaya, dan tata kelola yang memaksa atau menyadarkan karyawan untuk menunjukkan perilaku integritas dan etis di tempat kerja. Berharap dari niat dan kesadaran karyawan untuk bekerja dengan integritas tidaklah mudah.

Banyak kisah tentang karyawan yang hebat, tetapi tidak memiliki integritas. Ada sebuah cerita tentang seorang manajer penjualan yang hebat dalam memimpin tim penjualannya. Dia selalu melampaui target yang diberikan perusahaan. Setiap tahun dia dan timnya mendapat penghargaan dan bonus dari manajemen. Pada suatu situasi, perusahaan mengalami krisis keuangan, cash flow perusahaan terganggu karena tagihan penjualan tidak tepat waktu. Akibatnya, perusahaan kesulitan membayar gaji dan bonus karyawan tepat waktu. Kondisi ini membuat manajer penjualan mengancam meninggalkan perusahaan bersama timnya, dan akan bergabung dengan perusahaan pesaing yang menawarkan gaji dan bunus yang lebih besar. Jelas, perusahaan yang sedang kesulitan keuangan, tiba-tiba harus menghadapi realitas ditinggal oleh orang-orang hebat, yang selama ini sudah menghasilkan penjualan besar, bukanlah sebuah solusi yang baik. Sikap manajer penjualan tersebut semakin menjatuhkan mental pimpinan perusahaan. Sikap yang tidak diduga itu mengacaukan pemulihan cash flow perusahaan.

Bila karyawan memiliki integritas, saat perusahaan mengalami kesulitan,  mereka menyatu dan bersama-sama berjuang mencari solusi terbaik. Integritas tidak akan membuat karyawan menyelamatkan dirinya sendiri dengan membiarkan kesulitan dan masalah merusak tempat kerjanya.

Karyawan yang mempunyai integritas  selalu memiliki empati dan tanggung jawab terhadap realitas perusahaannya. Dia akan mengambil tanggung jawab untuk berkontribusi agar persoalan cash flow perusahaan segera menemukan solusinya. Dia akan tampil sebagai pelindung dan penjaga reputasi perusahaan. Dia tidak akan meninggalkan perusahaan saat perusahaan membutuhkan dirinya.

Dalam kasus manajer penjualan tersebut, jelas kualitas dirinya tidak dilengkapi dengan integritas. Integritas adalah kejujuran diri sendiri untuk bertanggung jawab dengan penuh empati. Orang dengan integritas tinggi tidak akan mengeluh, tidak akan mengancam, dan tidak akan meninggalkan perusahaannya di saat perusahaan memerlukan dirinya.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PERBEDAAN ANTARA PEMENANG SEMENTARA DAN PEMENANG SEJATI

“Tinggi hati, tidak sabar, merasa paling hebat, merasa paling tahu, adalah kelemahan yang mengalahkan hidup siapapun.”~Djajendra

Kemenangan sejati didapatkan dari kesadaran untuk jujur kepada diri sendiri, jujur kepada kehidupan, jujur kepada Tuhan, rendah hati, sabar, tenang, selalu bersukacita, percaya diri, yakin untuk terus berkembang, tumbuh, berubah, berinovasi, menciptakan yang baru, dan berkarya dengan integritas.

Apapun profesi Anda, bila Anda mencari karir tanpa kesadaran seperti pesan dari kalimat di atas, Anda hanya akan menjadi pemenang sementara. Pemenang sejati dihasilkan dari integritas yang tinggi untuk berkembang dan tumbuh dengan penuh percaya diri.

Perilaku buruk seperti kecurangan, keserakahan, penipuan, kebohongan, dan semua yang negatif lainnya dapat saja memenangkan hidup dalam satu situasi. Tetapi, ini tidak akan bertahan lama, lereng licin akan segera tercipta untuk menjatuhkan semua yang tidak jujur. Ini semua hanya masalah waktu, tidak ada kemenangan abadi bagi orang-orang yang tidak jujur. Kemenangan abadi hanya milik orang-orang yang bekerja dengan integritas, cinta, dan tanggung jawab untuk melayani kehidupan.

Seorang pemenang sejati selalu sadar bahwa integritas dan akuntabilitas dirinya sangatlah penting. Apapun alasannya, seorang pemenang sejati tidak pernah meninggalkan integritasnya. Dia selalu jujur kepada dirinya sendiri dan tidak membiarkan rintangan apapun untuk memisahkan diri sejatinya dari integritas. Dia tidak pernah mau berkompromi dengan integritas dirinya untuk sebuah kecurangan atau pun keserakahan. Dia tidak hidup untuk mendapatkan dan memiliki, tetapi untuk memberi dan menjadi.

Kerja keras dan perjuangan seorang pemenang sejati selalu memegang nilai-nilai kehidupan positif, memiliki prinsip yang tegas dan tidak merugikan siapapun. Selalu optimis dan bekerja penuh semangat untuk mengelola segala kemungkinan menjadi keajaiban.

Pemenang sejati juga pasti mengalami kekalahan dan kesulitan dalam hidup. Hal ini adalah sesuatu yang biasa. Sebuah kekalahan bagi pemenang sejati adalah ilmu untuk mendapatkan kemenangan yang lebih besar. Jadi, saat kehidupan mengalahkan pemenang sejati, mental pemenangnya bangkit dengan penuh optimis, untuk melakukan perubahan dan perbaikan dalam upaya mendapatkan yang lebih baik.

Siapapun yang tidak menjalani hidupnya dengan integritas, maka, walaupun dia mencapai sukses yang hebat, sukses tersebut tidak akan bertahan selamanya. Di satu titik, integritas yang rendah akan membuat hidupnya tak berdaya dan tak bahagia dengan realitas yang dihadapi. Jadi, integritas ini sesuatu yang sangat penting untuk membentuk karakter dan kepribadian yang unggul dalam menjalani kehidupan sebagai pemenang sejati. Tanpa integritas yang hebat tidak ada seorang pemenang sejati.

Siapapun yang mencoba untuk menang dengan cara bohong dan curang, maka dia hanya sedang menyiapkan dirinya untuk menderita dalam penyesalan di masa depan. Siapapun yang penuh semangat membangun keberhasilan di atas kebohongan dan ketidakjujuran, maka dia hanya sedang menyiapkan masa depan yang membuatnya tak berdaya. Kurangnya integritas tidak akan merugikan orang lain, tetapi pasti merugikan diri sendiri. Intinya, perilaku tidak jujur yang sedang sukses adalah pemenang sementara, mereka dimenangkan sementara oleh kecurangan dan ketidakjujuran. Tidak ada kesuksesan sejati yang dibangun di atas kecurangan dan kebohongan.

“Orang-orang tidak jujur yang sukses adalah pemenang sementara. Pemenang sejati adalah mereka yang membangun sukses dari integritas dan kejujuran. Yang tidak jujur hanya berhasil sementara, yang jujur berhasil selamanya.”~Djajendra

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

ETIKA DAN ETOS SALING TERKAIT, TIDAK TERPISAHKAN

MOTIVASI 09072016

“Etos tanpa etika menjadikan karyawan tidak punya integritas.”~Djajendra

Etika membuat karyawan patuh pada hukum dan aspek moralitas; etos membuat karyawan patuh pada nilai-nilai perusahaan, aturan perusahaan, budaya perusahaan, etika, dan praktik kerja dari hati yang ikhlas untuk melayani.

Etos kerja adalah tentang daya tarik dari karakter pekerja. Dalam pekerjaan apapun, etos menjadi perilaku yang terlihat dan dinilai secara kasatmata. Orang yang rajin, tekun, ulet, disiplin, kerja keras, berkemauan tinggi, tepat waktu, produktif, kreatif, bekerja dengan hati, melayani dengan hati, dan mengalir dalam kolaborasi, adalah contoh dari etos yang kuat.

Etos berbeda dengan etika, walau keduanya saling terkait dan tidak dapat dipisahkan. Etos yang baik dilandasi oleh etika yang baik, keduanya membentuk karakter kerja yang terpercaya dan andal. Kalau etos adalah tentang daya tarik dari karakter pekerja, seperti: cara kerja, penampilan, atau gaya kerja; sebaliknya, etika adalah tentang moralitas kerja, disini yang dilihat adalah kemampuan untuk menjalankan kebaikan dan menghindari semua yang tidak baik, menjalankan kebenaran dan menghindari semua yang tidak benar, tujuannya untuk membentuk integritas.

Menguasai etos yang baik berarti menguasai etika yang sempurna. Etos tanpa etika menjadikan karyawan tidak punya integritas. Perilaku kerja yang cerdas, rajin, disiplin, pintar, cepat, produktif haruslah disertai etika yang hebat agar perilaku kerja tersebut mampu bertanggung jawab dan mempertanggung jawabkan semua yang dilakukan dengan sempurna.

Etos yang baik mampu menjadi tradisi kerja yang mulia dan membanggakan. Etos mengekspresikan tanggung jawab pribadi dan kelompok melalui karakter kerja yang membanggakan organisasi. Etos yang baik fokus pada pelayanan, keamanan, dan kepuasaan pelanggan. Etos yang baik menjadi energi positif yang melayani perusahaan dan pelanggan dengan rendah hati. Etos yang baik tidak akan menghambat kebutuhan pelanggan, tetapi berfungsi sempurna untuk melayani pelanggan dan stakeholder lainnya. Etos yang baik mempercepat pengambilan keputusan. Semua isu, satu per satu, dituntaskan dengan baik, lalu dijadikan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan.

Penyatuan karakter kerja oleh etos dan etika akan menciptakan akuntabilitas yang tinggi, serta menciptakan sumber daya manusia yang dapat diandalkan dalam memenangkan kompetisi pasar yang ketat. Jadi, etika dan etos saling terkait, tidak terpisahkan. Oleh karena itu, kepemimpinan perusahaan harus mampu memimpin etos dan etika, lalu diberdayakan untuk menguatkan budaya kerja. Etos dan etika yang kuat menjauhkan perusahaan dari masalah, krisis, penundaan, atau menyelamatkan semua peluang terbaik yang dimiliki perusahaan.

Etos dan etika diperlukan untuk meningkatkan reputasi dan melaksanakan solusi yang dipilih. Etos dan etika yang dijalankan dengan baik mampu mendobrak hambatan dan membangun kepercayaan di internal perusahaan.

“Bila Anda optimis dan bekerja lebih keras di masa sulit, maka masa sulit itu akan menjadi fondasi untuk keberhasilan Anda yang melebih sebelumnya.”~Djajendra

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

PEMIMPIN DAN BUDAYA KERJA KERAS

MOTIVASI 29042016

“Pemimpin adalah teladan untuk budaya kerja keras. Bila pemimpinnya banyak alasan, tidak berani mengambil resiko, dan malas bekerja keras; maka, dia adalah pemimpin yang sedang melemahkan budaya kerja keras.”~Djajendra

Dalam budaya kerja keras, kualitas pemimpin menentukan apakah budaya kerja keras itu tumbuh atau tidak berkembang. Bila pemimpin sadar bahwa seorang pemimpin ditakdirkan untuk bekerja lebih keras seumur hidup; lebih mencurahkan perhatian dan perilaku produktif; lebih berani menerobos resiko dan memenangkan situasi; lebih siap untuk menderita; dan lebih siap untuk menaklukkan setiap rintangan dan hambatan dengan integritas yang tinggi. Maka, pemimpin tersebut menjadi energi untuk menumbuhkan budaya kerja keras.

Ketika pemimpin bekerja keras, dia akan melakukannya bersamaan dengan pemberdayaan individu dalam kerja keras. Energi dan semangat kerja keras pemimpin ditularkan kepada setiap individu yang bekerja dibawah koordinasinya. Sebagai pemimpin, dia menghormati kehebatan individu, sehingga setiap karyawan dimotivasi dan dikuatkan kompetensinya agar siap berkontribusi dalam kerja keras.

Budaya kerja keras adalah budaya yang berkoordinasi, berkomunikasi, dan berkolaborasi secara profesional. Ide dan pendapat harus mengalir dan terkoordinasi secara baik, hal ini diperlukan untuk membuat keputusan yang tepat. Setiap karyawan dan pemimpin adalah satu kekuatan yang tak terpisahkan. Setiap orang di dalam struktur organisasi adalah satu tubuh dengan satu visi yang jelas, untuk mengeksekusi rencana dan target. Dengan kata lain, semua orang di dalam organisasi bersikap dan bertindak di dalam koordinasi yang dipimpin dengan semangat gotong royong dalam menghasilkan yang terbaik.

Setiap individu di tempat kerja adalah kekuatan yang bisa mengungguli apapun yang ditargetkan. Prinsip-prinsip budaya kerja keras harus ditanamkan ke dalam mind set, dan dimotivasi agar menjadi perilaku kerja yang andal. Karyawan dan pemimpin harus bersama-sama dalam satu persepsi, keyakinan, visi, misi, nilai-nilai, dan budaya kerja keras. Tidak boleh ada yang melemahkan budaya kerja keras, semua orang harus berkomitmen dalam menjaga budaya kerja keras yang efektif dan produktif.

Dalam budaya kerja keras dibutuhkan kontribusi intelektual dan perilaku produktif dari individu. Selanjutnya, dari keunggulan individu dibangun sebuah budaya kerja keras yang kolektif; budaya kerja keras yang kolektif harus terlihat dalam kolaborasi kerja. Pendekatan individu sangat penting agar setiap orang merasakan sentuhan pemimpin dan merasa diperhatikan oleh manajemen. Jadi, walau di tempat kerja harus digunakan pendekatan kolektif atau team work, tetapi pendekatan individu akan menguatkan budaya kerja keras. Artinya, kombinasi yang baik dari pendekatan individu dan pendekatan kolektif dapat meningkatkan kinerja setiap orang.

Etos kerja yang tak kenal lelah; etos kerja yang tak pernah menyerah; etos kerja yang ikhlas berkorban untuk mendorong kinerja; etos kerja yang kaya integritas; etos kerja yang penuh disiplin dan semangat; etos kerja yang mengejar prestasi dan kinerja; etos kerja yang kreatif dan inovatif; etos kerja yang berjuang untuk menjaga prestasi terbaik; etos kerja yang rendah hati dan terus-menerus meningkatkan kompetensi; etos kerja yang memperbaiki kelemahan dan meningkatkan kekuatan, adalah bagian dari budaya kerja keras. Intinya, budaya kerja keras harus dilengkapi etos kerja yang membuat budaya kerja keras tersebut unggul dan bersaing di pasar dunia yang bebas.

Dalam budaya kerja keras, setiap karyawan harus unggul dengan kompetensi inti. Ini adalah dasar untuk menghasilkan kualitas kerja terbaik. Setelah kompetensi inti sudah berkualitas tinggi, selanjutnya setiap individu secara berkelanjutan dimotivasi untuk pengembangan kualitas soft skill diberbagai aspek dan dimensi individu. Nantinya, soft skill inilah yang menjadi inti dari budaya kerja keras tersebut.

Soft skill sangat menentukan budaya kerja keras. Sebab, budaya kerja keras tidak akan ada bila soft skill karyawan dan pimpinan lemah atau kurang. Jadi, untuk menciptakan budaya kerja keras dalam harmoni, loyalitas, integritas, dan akuntabilitas. Maka, perusahaan harus menyiapkan anggaran untuk penguatan soft skill karyawan secara berkelanjutan dan terus-menerus di sepanjang zaman. Siapapun yang meremehkan tentang pentingnya soft skill diberbagai dimensi individu akan kecewa dengan kinerja individunya.

Pemimpin harus mengkoordinasikan budaya kerja keras. Pemimpin harus menjadi teladan yang menghormati setiap potensi individu, untuk dimaksimalkan menjadi energi kolektif organisasi. Pemimpin harus menetapkan kebijakan yang menginternalisasikan nilai-nilai untuk mendukung budaya kerja keras. Pemimpin tidak boleh hanya menuntut, berharap, dan menunggu karyawan untuk bekerja keras. Tetapi, membangun budaya kerja keras dan menciptakan gaya manajemen yang berorientasi pada budaya kerja keras.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

AKAL SEHAT DAN INTEGRITAS PUBLIK MENJADI PENILAI TERHADAP INTEGRITAS PEJABAT PUBLIK

MOTIVASI 16042016

“Integritas dan akal sehat merupakan kekuatan yang membongkar semua yang tidak transparan.”~Djajendra

Di zaman transparansi, publik menjadi penilai atas kinerja dan etos pejabat publik. Sekarang ini, pejabat publik hidup di wilayah kerja yang dapat dilihat oleh siapa pun dan dari mana pun. Sudah tidak ada lagi ruang gelap untuk menyembunyikan sesuatu. Seiring waktu, baik dan buruk, pintar dan tidak pintar, terlihat dengan jelas oleh siapa pun.

Akal sehat dan integritas publik menjadi penilai terhadap integritas pejabat publik. Pelajaran penting di jaman baru ini adalah bekerjanya akal sehat masyarakat untuk menilai kinerja dan perilaku pejabat publik. Bagi pejabat publik harus ada kesadaran bahwa zaman sudah berubah, perilaku dan etos kerja juga harus segera dirubah, agar bisa tetap eksis dan karirnya berkembang.

Pada saat integritas dan akal sehat publik bersatu menjadi kekuatan moral positif, maka mereka mampu membongkar semua yang tidak transparan. Integritas dan akal sehat hidup dan tumbuh di tengah kehidupan masyarakat yang demokratis. Di zaman transparansi, kehidupan masyarakat disatukan oleh teknologi dan informasi. Semakin banyak masyarakat yang menjadi cerdas oleh informasi dan pengetahuan. Semakin banyak masyarakat yang memiliki alat komunikasi dengan teknologi untuk bisa beropini terhadap pejabat yang tidak transparan. Dunia sudah berubah, pejabat publik harusnya segera berubah sebelum menjadi korban opini publik.

Pengawasan dari publik adalah sesuatu yang nyata,tidak ada lagi tempat untuk menyembunyikan niat dan perilaku. Sebab, akal sehat dan integritas publik mampu membongkar semua yang tidak transparan, dan semua yang tidak jujur.

Sudah bukan zamannya lagi kata transparansi sebatas dibibir atau sebatas normatif. Kata transparansi harus tampil sebagai perilaku pejabat publik dalam wujud ide-ide yang sederhana, bersih, jernih, jujur, tegas, lugas, tidak membingungkan, menjalankan komitmen dengan berani, bertanggung jawab, dan mudah dipahami oleh masyarakat.

Tidak boleh seorang pejabat publik mencari alasan untuk ketidakmampuannya. Bila merasa tidak mampu, belajarlah dengan rendah hati agar lebih mampu. Pejabat publik adalah pelayan yang harus siap melayani negara dan masyarakat dengan jujur, terbuka, bertanggung jawab, adil, dan tepat waktu. Jadi, tidak boleh ada dalam pola pikir seorang pejabat publik bahwa dirinya adalah yang berhak menerima pelayanan dari publik. Diperlukan sikap rendah hati dan tanggung jawab untuk memberikan layanan terbaik bagi publik.

Transparansi adalah realitas zaman. Bila seorang pejabat publik hidup jauh dari transparansi dan kejelasan, maka konsekuensinya dia akan dijatuhkan oleh opini negatif publik. Jadi, pejabat publik harus sadar dan memahami bahwa kenyataan hidup pejabat publik harus di wilayah yang terang dan jelas.

Di zaman transparansi, setinggi apapun sebuah jabatan publik, haruslah menjadi pelayan publik yang transparan dan bertanggung jawab. Bukan zamannya lagi seorang pejabat publik memerankan diri menjadi Raja, sekarang peran seorang pejabat publik adalah pelayan masyarakat. Masyarakat dengan kekuatan akal sehat dan integritas menjadi wasit yang memberikan kartu merah atau pun kartu kuning terhadap pejabat yang tidak berkinerja baik.

Setiap praktik, pikiran, ucapan, perbuatan, masalah, dan solusi haruslah di dalam transparansi. Ketidakjujuran seorang pejabat publik mudah dibaca oleh akal sehat publik. Sekarang ini, publik sudah sangat cerdas dan terus-menerus diperkaya oleh informasi terbaru.

Akal sehat dan integritas publik mampu menjaga segala hal dengan jujur. Walau pejabat publik mencoba membingungkan publik dengan menerjemahkan yang benar sebagai yang salah, tetapi akal sehat dan integritas publik mampu mengawasinya dan menemukan yang benar.

Transparansi pejabat publik sudah menjadi kewajiban. Siapa pun yang tidak transparan terhadap pekerjaan publik, akan menjadi bagian yang tidak dipercaya oleh publik.

Zaman sudah berubah, integritas dan akuntabilitas adalah mutlak bagi pejabat publik. Tanpa integritas dan akuntabilitas, pejabat publik kehilangan kepercayaan dari publik.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

SEBUAH KETIDAKJUJURAN AKAN MENCIPTAKAN KETIDAKJUJURAN BERIKUTNYA

NILAI INTEGRITAS 14032016

“Integritas adalah tentang menegakkan kebenaran dan kejujuran, bukan tentang keadilan ataupun rasa kasihan”.~Djajendra

Tanpa integritas kejujuran tidak mungkin ada; tanpa integritas ketidakjujuran demi ketidakjujuran akan merusak kehidupan. Memiliki integritas berarti mengetahui cara yang benar, tepat, etis, dan jujur dalam bersikap dan bertindak. Intinya, dengan integritas Anda dapat menjalankan pekerjaan dan kehidupan yang produktif untuk mencapai kinerja terbaik

Integritas merupakan sebuah nilai yang menjamin dan memastikan semua nilai-nilai yang lain dijalankan dengan niat baik dan pikiran positif. Jadi, apapun situasi dan realitas yang dihadapi, pikiran positif tetap memimpin dengan tingkat kejujuran yang sempurna dan benar. Oleh karena itu, tidak mungkin ketidakjujuran berani hadir dalam nilai integritas. Sebab, nilai integritas berfungsi untuk meniadakan semua yang tidak baik, dan mendatangkan semua yang baik.

Pribadi dengan integritas selalu berperilaku etis dan hanya mengatakan kebenaran walau kebenaran yang dia katakan itu merugikan dirinya sendiri. Dia berprinsip lebih baik jujur daripada membohongi orang lain. Bagi pribadi dengan integritas tidak ada kata kompromi pada situasi yang mengabaikan integritas. Dia tetap menjaga pikiran positifnya untuk jujur dan menjalankan apa yang benar. Apapun konsekuensi yang harus dihadapi demi sebuah kebenaran, dia tetap menjalankan kebenaran dengan sepenuh hati dan ikhlas pada hasil akhirnya.

Integritas merupakan sebuah nilai yang menciptakan perilaku untuk dipercaya.  Integritas adalah nilai yang membuat seseorang tetap jujur dan berani dalam setiap situasi dan kondisi. Ini adalah tentang karakter yang menjalankan moralitas secara sempurna. Ini adalah karakter yang tidak mau berkompromi dalam menjalankan kejujuran dan kebenaran. Integritas membuat seseorang konsisten dengan kejujurannya. Dia tidak akan membangun apapun di atas kebohongan dan kecurangan, dia hanya melakukan hal-hal benar dengan cara yang paling benar.

Seseorang yang berintegritas tidak akan mengobral janji, dia sangat berhati-hati memberikan janji, dan tidak mau memberikan janji yang tidak dapat dia penuhi. Komitmennya untuk menjadi orang yang benar dan jujur di semua bagian kehidupannya, adalah realitas tentang kebenaran dirinya. Dia hidup jujur dan benar di dalam realitas, dan selalu menjaga pikiran untuk tetap jujur dalam menghadapi realitas apapun.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

MENCEGAH PERILAKU KORUPTIF

“Perilaku koruptif terjadi karena ketidakmampuan seseorang untuk menjalankan integritas, komitmen, tanggung jawab, dan kejujuran.”~Djajendra

Korupsi adalah tindakan ilegal yang memperdagangkan kekuasaan, kepercayaan, dan jabatan untuk keuntungan diri sendiri dan kelompoknya. Biasanya, korupsi terjadi karena ada kesempatan untuk memecahkan masalah bersama secara rahasia, dan mereka percaya bahwa tidak seorang pun yang melihat dan mengetahui perbuatan mereka. Di samping itu, perilaku koruptif sangat meyakini bahwa sistem dan pengawasan yang ada bisa mereka mengakali, sehingga tidak mampu mendeteksi korupsi yang mereka lakukan secara rahasia.

Siapa pun bisa jujur dan jauh dari perilaku koruptif, ketika tidak ada godaan, tidak ada peluang untuk korupsi, dan tidak ada budaya untuk korupsi di sana. Persoalannya, ketika keimanan dan integritas seseorang rendah, tetapi dia memiliki kekuasaan dan peluang untuk memperkaya diri, maka dia akan tergoda untuk melakukan korupsi dengan berbagai cara.

Perilaku koruptif sangat berani pasang badan dan tidak takut malu, mereka hanya takut kehilangan uang dan kekayaannya. Jadi, apapun hukumannya, selama uang dan kekayaannya utuh, perilaku koruptif akan bahagia dan damai-damai saja hidupnya. Hal ini terjadi, karena korupsi dilakukan bukan sekedar untuk memperkaya diri sendiri, tetapi untuk menjamin terpenuhinya kehidupan ekonomi dan keuangan keluarganya secara turun-temurun. Ingat, korupsi itu tujuannya hanya satu yaitu uang, bukan yang lain. Jadi, walaupun dia dihukum mati, tetapi selama uang dan hartanya utuh, maka itu tidak akan menjadi persoalan baginya. Oleh karena itu, selama tidak ada hukuman tegas untuk kekayaan yang dimiliki, perilaku koruptif akan terus tumbuh dan sulit diberantas ataupun dicegah dengan cara apapun. Miskinkan perilaku koruptif, maka dia akan takut, dan korupsi pun bisa turun drastis.

Bagi perilaku koruptif perbuatan mereka adalah benar dan tidak merasa bersalah, sehingga walaupun pernah dihukum bukan berarti mereka akan berhenti untuk melakukan korupsi. Mereka tetap akan melakukannya kalau ada peluang untuk dilakukan secara rahasia. Di samping itu, mereka juga memiliki seribu satu akal untuk mengelabui sistem dan pengawasan yang ada. Jadi, selama sistem, tata kelola, dan pengawasan tidak ditingkatkan kualitasnya secara terus-menerus, maka perilaku koruptif akan selalu mampu melampaui kemampuan yang dimiliki oleh sistem dan pengawasan tersebut.

Siapapun boleh dipercaya dan kepercayaan adalah sesuatu yang paling penting. Persoalannya, bila kepercayaan yang diberikan tidak dilengkapi dengan sistem, tata kelola yang terbaik, kepemimpinan yang tegas dan berani, serta pengawasan yang jujur dan bertanggung jawab. Maka, kepercayaan itu mudah tergoda untuk memiliki perilaku koruptif.

Rasa cinta yang berlebihan kepada sesuatu, apakah itu barang ataupun orang, dapat menjadi jalan untuk terciptanya perilaku koruptif. Sebagai contoh: si A sangat mencintai sebuah merek mobil, sudah lama dia terobsesi untuk memiliki mobil tersebut, dan sekarang dia memiliki kekuasaan untuk mendapatkan uang sebanyak mungkin secara ilegal. Karena cinta sudah mengalahkan integritas dan keimanannya, maka dia akan mencari cara paling rahasia, untuk mendapatkan uang ilegal sebanyak mungkin agar dapat memiliki semua yang dia cintai. Cinta yang berlebihan berpotensi menciptakan perilaku koruptif.

Ketika integritas tidak menyentuh hati nurani; ketika tidak percaya bahwa jiwa yang kaya integritas di dalam rasa syukur mampu mendatangkan keberlimpahan; ketika tidak sadar atau tidak yakin bahwa Tuhan melihat segalanya; ketika tidak percaya adanya hukum sebab-akibat, hukum konsekuensi; ketika tidak percaya pada hukum karma. Maka, hati nurani akan kehilangan kemampuan untuk menemukan kebenaran sejati. Dan saat itu, perilaku koruptif akan hadir dan menghancurkan integritas diri.

Bagi perilaku koruptif, tertangkap dan dihukum hanyalah sebuah musibah. Walaupun sudah tertangkap dan dihukum berkali-kali, selama dirinya tidak memiliki integritas, perilaku koruptifnya tidak akan pernah sembuh, sehingga manipulasi dan kebohongan tetap menjadi perilaku sejatinya.

Integritas adalah sebuah nilai yang menerangkan tentang sifat dan perilaku seseorang yang jujur dan sangat kompeten dibidangnya. Artinya, dia berkualitas dan dapat diandalkan untuk menjalankan sebuah pekerjaan dengan jujur, bertanggung jawab, etis, berkualitas, berkinerja tinggi, dan sulit untuk menggantikannya. Seseorang yang memiliki integritas yang tinggi lahir dari kekuatan moralitas dan spiritualitas yang sangat tinggi. Seseorang yang memiliki integritas takut kepada hukum Tuhan, sehingga dia menjadi pribadi yang bersungguh-sungguh menjalankan amanah dengan kompetensi dan kualitas terbaik, tanpa mengambil apapun untuk keuntungan pribadi, apalagi untuk memperkaya diri sendiri ataupun keluarga.

Perilaku koruptif merupakan akar untuk terciptanya budaya korupsi. Kalau sudah menjadi budaya, maka tidak bisa lagi digunakan konsep pencegahan ataupun pemberantasan, harus digunakan konsep transformasi ataupun revolusi mental. Revolusi mental harus diikuti dengan sistem baru yang mengarahkan semua perilaku kepada disiplin untuk taat kepada sistem anti perilaku koruptif. Bila sistem mampu memaksa mental dan perilaku untuk menghindari perilaku koruptif, maka secara perlahan-lahan, perilaku koruptif akan berubah menjadi perilaku yang jujur dan penuh tanggung jawab. Dan, disinilah akan lahir budaya tanpa korupsi, dimana semua orang akan hidup dari kerja kerasnya yang halal.

Sistem yang baik dan kuat mampu mengelola wilayah resiko yang berpotensi dikendalikan oleh perilaku koruptif. Jadi, harus dengan tegas memetakan wilayah potensi korupsi, lalu wilayah yang dianggap sangat beresiko tersebut diperkuat pengawasannya, dan ditingkatkan revolusi mentalnya dengan intensitas yang lebih tinggi, secara terus-menerus, berulang-ulang, sampai perubahan itu terjadi.

Perilaku koruptif seperti penyakit menular yang sangat mudah ditularkan dari satu orang ke orang lain. Dia seperti kisah vampire yang bila menggigit langsung menjadikan orang sebagai vampire, lalu bisa hidup abadi di dalam kegelapan dengan kekuatan dahasyatnya, dan hanya terang atau sinar matahari yang ditakuti. Sebab, sinar terang bisa membakar dan memusnahkan vampire. Demikian juga dengan perilaku koruptif, sekali seseorang menikmati atau memiliki kekuatan lebih dari hasil korupsinya, maka dia akan menjadi contoh dan teladan yang mengundang minat orang lain untuk melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan.

Ketika perilaku koruptif sudah sangat kuat dengan kekuatan uangnya yang mampu membeli dan membayar apapun untuk membuatnya menang, maka realitas ini akan menjadi contoh bagi siapapun untuk memiliki perilaku koruptif. Persepsi orang akan mengatakan daripada jujur hidup miskin, lebih baik korupsi, walau tertangkap, anak-isteri masih bisa hidup kaya raya. Jadi, secara normatif bisa saja orang mengatakan tidak pada korupsi, tetapi secara perilaku dia sangat koruptif.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

CARA MEMPROMOSIKAN INTEGRITAS DI TEMPAT KERJA

motivasi 08032016

“Integritas adalah nilai yang memberikan kekuatan baik untuk memusnahkan semua yang tidak baik.”~Djajendra

Resiko muncul karena orang mengabaikan integritas, atau juga tidak peduli dengan integritas. Integritas adalah kualitas terpenting bagi siapapun yang ingin sukses di masa depan. Sekarang ini, di era informasi dan keterbukaan, tidak ada hal yang bisa disembunyikan. Secara bertahap, dunia sedang menjadi rumah kaca sehingga apapun perilaku mudah terlihat dan terbaca. Dunia semakin kecil oleh kemajuan teknologi internet dan telekomunikasi, yang begitu mudah dan cepat menyebarkan informasi dan pengetahuan.

Setiap pemimpin dan karyawan wajib menunjukkan integritas dan perilaku etis. Integritas dan perilaku etis sudah menjadi kebutuhan di ruang bisnis. Dengan menunjukkan integritas dan perilaku etis, Anda lebih dipercaya dan dihormati. Pengembangan integritas adalah bagian dari pengembangan kualitas kepribadian dari sisi moralitas dan spiritualitas. Diperlukan nilai-nilai moralitas dan spiritualitas yang cukup untuk mendukung terinternalisasinya karakter integritas di ruang bisnis dan organisasi.

Integritas tidak sebatas pemahaman tentang tidak melakukan korupsi ataupun menjadi orang andal yang bisa dipercaya. Lebih dari itu, integritas adalah sebuah nilai yang nenuntut diri menjadi diri sendiri yang asli dan sejati. Tidak berpura-pura atau menyembunyikan sesuatu di hati, tetapi hidup sesuai jati diri yang asli.

Karyawan dan pimpinan yang berintegritas adalah contoh dan teladan dalam bersikap dan berperilaku yang jujur dan penuh tanggung jawab. Di tempat kerja, orang-orang berintegritas selalu sadar bahwa dirinya adalah bagian dari rantai proses kerja, yang akan berfungsi bila terikat satu sama lain dalam ikatan kerja yang solid. Jadi, integritas menghasilkan kolaborasi kerja yang sangat baik, sehingga sistem dan struktur organisasi dapat bergerak lincah dan produktif di sepanjang proses kerja organisasi.

Bagaimana cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja Anda?

Integritas dimulai dari kesadaran moralitas dan spiritualitas. Bila kedua kesadaran ini sudah sangat menguat di dalam pikiran dan batin Anda, maka Anda tinggal meningkatkan kompetensi dan keterampilan teknis agar dapat mengerjakan tugas dan tanggung jawab dengan berkualitas tinggi.

Membangun integritas membutuhkan disiplin dan tanggung jawab yang tinggi. Dengan disiplin dan tanggung jawab yang tinggi; Anda terdorong untuk selalu tepat waktu ataupun memenuhi janji pertemuan secara konsisten, setiap waktu, kapan pun dalam kondisi cuaca apapun.

Menjadikan sikap, perilaku, kebiasaan, karakter, dan kualitas kerja Anda dalam disiplin tinggi yang penuh tanggung jawab; merupakan cara mempromosikan integritas di tempat kerja Anda.

Melakukan pekerjaan dengan penuh tanggung jawab, tepat waktu, berkualitas, dan berkinerja tinggi; merupakan cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja.

Memenuhi janji dan komitmen dengan tepat waktu, walau kesulitan yang tak dapat dijelaskan mengganggu janji dan komitmen Anda. Tetapi, Anda sadar untuk tetap memenuhi komitmen dan janji dengan sepenuh hati, adalah bagian dari cara Anda untuk mempromosikan integritas di tempat kerja Anda.

Dalam ketidakmampuan menjaga janji, tetapi Anda berjuang sekuatnya untuk menjaga janji tersebut, adalah bagian dari mempromosikan integritas di tempat kerja.

Kerja keras Anda; fokus dan sepenuh hati Anda pada pencapaian kinerja; perjuangan Anda untuk meningkatkan kualitas pekerjaan menjadi lebih produktif; serta perbaikan perilaku penyebab inkonsistensi; adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja Anda.

Tidak menutupi berita buruk; tidak menyembunyikan resiko; selalu hadir dengan solusi terbaik untuk setiap masalah yang dihadapi; mampu menghapus keraguan dengan cara berkomunikasi dan berkoordinasi; mampu meningkatkan kepercayaan dan reputasi dengan cara menunjukkan kemampuan dan keandalan; adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja Anda.

Selalu berkomunikasi dengan rendah hati; memperbaiki proses daripada menyalahkan orang lain; meningkatkan ketekunan dan disiplin; bersikap konsisten dengan tindakan; adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja.

Menjadi energi positif dalam laju pertumbuhan budaya organisasi yang kuat, adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja.

Menjaga dan memastikan kebijakan perusahaan berjalan seperti seharusnya; tata kelola perusahaan yang terbaik berfungsi dengan sempurna; struktur organisasi berfungsi melalui saluran yang tepat dan benar; adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja.

Mengakui kesalahan dan kekurangan dan menggunakannya sebagai kesempatan untuk perbaikan, adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja. Ya, dengan integritas, Anda tidak perlu membuat kesalahan yang sama dua kali.

Tidak mengambil yang bukan haknya; tidak berbohong dan merugikan kepentingan stakeholder; selalu bersikap jujur dalam semua hubungan dan komunikasi; fokus pada keberhasilan dan pencapaian terbaik dengan reputasi tinggi; adalah bagian dari cara Anda mempromosikan integritas di tempat kerja.

Anda harus berkontribusi dan mendedikasikan diri Anda secara total dan sepenuh hati untuk mempromosikan integritas di tempat kerja. Karena, seorang saja tidak menunjukkan integritas, maka budaya tidak baik yang penuh energi koruptif akan tumbuh dan berkembang. Integritas adalah nilai kebaikan yang dapat digunakan untuk memusnahkan semua yang tidak baik.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

INTEGRITAS TERCIPTA DARI KUALITAS MORAL YANG TANGGUH

INTEGRITAS 03032016INTEGRITAS TERCIPTA DARI KUALITAS MORAL YANG TANGGUH

“Ketika Anda menanam pohon tidak jujur, pohon itu akan tumbuh dan berbuah tidak jujur di sepanjang hidup Anda.”~Djajendra

Menjadi pribadi dengan integritas yang tinggi membutuhkan keberanian. Sebab, realitas kehidupan selalu memunculkan ketidakjujuran dan orang-orang yang tidak bisa dipercaya. Mungkin Anda sudah sangat jujur, bisa dipercaya, taat hukum, taat aturan, taat prosedur, etis, berani, tegas, dan bertanggung jawab. Tetapi, dalam interaksi bisnis mungkin Anda harus berhadapan dengan orang-orang yang tidak punya integritas dan kejujuran. Bila dalam interaksi itu posisi Anda lebih kuat dan lebih berkuasa, maka Anda bisa bersikap tegas untuk menjaga integritas dan kejujuran di setiap tindakan. Sebaliknya, bila posisi dan kekuasaan dari orang yang tidak jujur itu lebih kuat dari Anda, maka Anda berada dalam posisi yang lemah ataupun tak berdaya untuk menjaga integritas dan kejujuran. Dilema integritas selalu ada, itulah tantangan terberat dalam menjalankan integritas.

Integritas berarti bersikap jujur dengan diri sendiri dan orang lain dalam setiap situasi dan kondisi. Jadi, walaupun Anda berada dalam posisi yang lebih lemah dan tak berdaya, disinilah kualitas moralitas Anda diuji. Keselarasan antara nilai-nilai pribadi Anda, keyakinan Anda, dan tindakan Anda sedang diuji. Integritas membutuhkan keberanian, keikhlasan, ketegasan, pengorbanan, dan keyakinan untuk menjalankannya dengan totalitas.

Integritas adalah jalan untuk menegakkan harga diri dan rasa hormat. Ketika tindakan Anda sesuai dengan keyakinan dan kejujuran Anda, maka Anda sudah memiliki integritas. Ketika Anda percaya pada kebenaran dan keadilan, maka Anda sudah mempunyai integritas. Ketika Anda tidak akan pernah melakukan apa pun yang membahayakan integritas perusahaan Anda, integritas pekerjaan Anda, integritas teman-teman kerja Anda, integritas pimpinan Anda, dan integritas pelanggan Anda. Maka, Anda sudah mempunyai integritas. Ketika Anda tidak akan pernah mau berkompromi dalam menegakkan kebenaran, keadilan, kejujuran, dan tanggung jawab. Maka, Anda sudah memiliki integritas. Integritas tercipta dari sikap dan perilaku Anda yang konsisten dan tegas sesuai nilai-nilai moralitas yang sifatnya universal.

Siapapun yang mengambil jalan pintas dalam hidupnya, dia berpotensi mengorbankan kejujuran dan integritasnya. Misalnya, Anda ingin mendapatkan lebih banyak uang dan keberhasilan dengan jalan pintas yang mengabaikan kejujuran, maka Anda pasti akan mengorbankan integritas Anda. Mungkin dalam jangka pendek Anda merasa berhasil atau mendapatkan kesenangan dari cara-cara tersebut. Tetapi, dalam jangkan panjang, setelah uang Anda sudah terkumpul berlebihan, Anda akan masuk dalam perangkap konflik batin. Konflik batin ini terjadi karena Anda tidak jujur dengan diri sendiri. Seperti kita ketahui, integritas berarti menjadi sangat jujur dengan diri sendiri dan orang lain. Jadi, kalau selama ini Anda tidak jujur dengan diri sendiri, maka batin Anda atau hati nurani Anda pasti merasa malu dan menderita akibat tindakan Anda yang tidak terpuji tersebut. Disamping itu, pasti ada orang-orang yang mengetahui perilaku tidak jujur Anda, dan pada saat Anda kehilangan kekuasaan, kepercayaan orang kepada Anda akan hilang.

Membangun integritas dimulai dari niat untuk patuh terhadap prinsip-prinsip moral dan etika. Kepatuhan ini akan membentuk kebiasaan, dan kebiasaan akan membentuk karakter moral yang berperilaku sesuai nilai-nilai moralitas. Bila perilaku sesuai nilai-nilai moralitas sudah menjadi sebuah kebiasaan, maka dilihat atau tidak dilihat orang pun Anda akan bertindak sesuai integritas.  Jadi, Anda akan menjadi jujur pada diri sendiri dalam segala hal yang Anda lakukan.

Setelah Anda menjadi jujur dengan diri sendiri, maka dengan mudah Anda bisa berperilaku jujur dengan orang lain. Kalau Anda sudah jujur dengan orang lain, Anda bisa mengembangkan hubungan jangka panjang yang dipercaya. Jadi, Anda menjadi orang yang dipercaya, dan mudah mendapatkan persetujuan dari orang-orang dalam segala hal yang Anda lakukan sesuai nilai-nilai integritas.

Orang yang hidup dengan integritas, tidak punya alasan untuk berbohong, tidak perlu menyembunyikan sesuatu, tidak perlu hidup dalam ketakutan dan kerumitan, dan tidak ada alasan untuk hidup dalam stres ataupun tekanan.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

INTEGRITAS DAPAT DILIHAT MELALUI KARAKTER DAN KEPRIBADIAN SESEORANG

MOTIVATOR DJAJENDRA 2015“Integritas adalah perilaku dan sikap yang jujur dalam menjalankan tanggung jawab dan mempertanggung jawabkan tanggung jawab dengan sangat jujur.”~Djajendra

Integritas dikaitkan dengan kejujuran dan tanggung jawab. Kejujuran dan tanggung jawab dalam integritas biasanya terekspresi melalui sikap, perilaku, kebiasaan, etos, karakter, gaya hidup, etika, etiket, dan moral. Orang-orang yang berintegritas tinggi konsisten hidupnya di dalam nilai-nilai positif tertinggi. Orang-orang berintegritas tinggi selaras hidupnya antara pikiran, ucapan, hati nurani, dan tindakan.

Orang-orang yang serakah, culas, banyak bohong, suka berpura-pura, adalah orang-orang yang tidak memiliki fondasi untuk mempraktikkan integritas di dalam hidupnya. Orang-orang yang sering stres dan bersikap negatif adalah contoh nyata dari tiadanya integritas di dalam dirinya. Orang-orang yang selalu merugikan teman, negara, keluarga, perusahaan, dan orang lain adalah contoh nyata dari tiadanya integritas. Orang-orang yang selalu bersikap dan berperilaku serakah terhadap uang, adalah contoh dari tiadanya integritas. Orang-orang yang suka mengecilkan atau mengabaikan komitmen kepada orang lain, adalah contoh dari tiadanya integritas. Integritas adalah sebuah nilai yang sangat mudah terlihat dari karakter dan kepribadian seseorang.

Kehidupan integritas memerlukan mental yang ikhlas dalam meningkatkan standar kejujuran diri sendiri. Diperlukan komitmen untuk menjalani kehidupan integritas. Diperlukan keinginan, niat suci, dan keyakinan yang sangat kuat untuk menjalani kehidupan integritas. Diperlukan kesadaran dan pengetahuan untuk terus-menerus meningkatkan standar dan kualitas diri sendiri. Dan, terus-menerus, seumur hidup menyempurnakan kualitas kejujuran, tanggung jawab, serta keyakinan bahwa integritas adalah sesuatu yang bisa mendatangkan kebaikan buat diri sendiri dan orang lain. Diperlukan konsistensi diri terhadap nilai-nilai positif dan kebajikan tertinggi. Dan semua ini, hanya bisa terjadi ketika Anda bertindak untuk merubah mental Anda menjadi lebih berintegritas, merubah sifat, karakter, kepribadian, dan penampilan diri yang memperlihatkan integritas secara utuh.

Kualitas integritas terlihat dari karakter dan kepribadian sehari-hari, dapat terlihat dari apa yang dilakukan sehari-hari. Intinya, integritas terlihat melalui sikap dan perilaku sehari-hari. Contoh: Anda berkomitmen untuk memiliki tubuh yang bugar, sehat, dan berotot. Untuk bisa mewujudkannya, Anda harus memiliki integritas yang konsisten. Bila Anda sudah memiliki integritas, Anda akan menjadi pribadi yang sangat jujur kepada diri sendiri dan sangat bertanggung jawab untuk mewujudkan komitmen Anda. Kejujuran dan tanggung jawab Anda akan mendorong Anda menjadi sangat disiplin dan rajin untuk berolahraga, diet sehat, tidur yang cukup, berpikir positif, serta menjalani gaya hidup yang sehat dan holistik. Dan, tidak ada rintangan apapun yang bisa menghentikan Anda untuk memiliki tubuh yang bugar, sehat, dan berotot. Anda akan bereaksi dan menanggapi semua kesulitan dan hambatan dengan keyakinan untuk tetap mewujudkan komitmen Anda. Integritas adalah fondasi yang menguatkan rasa tanggung jawab dan kejujuran dari nilai-nilai kehidupan yang lainnya.

Integritas meningkatkan keteguhan terhadap implementasi kejujuran dan tanggung jawab; meningkatkan pengabdian kepada kejujuran dan tanggung jawab yang lebih besar; meningkatkan kemampuan untuk menjaga ucapan dan perbuatan dalam satu energi positif; dan menjadikan diri sebagai orang yang dapat dipercaya untuk menjalankan kejujuran dan tanggung jawab besar.

Ketika karakter Anda sudah berdasarkan integritas, maka karakter Anda tersebut selalu fokus untuk mendisiplinkan diri Anda dalam nilai-nilai positif. Biasanya, Anda yang berkarakter integritas menjadi sangat tekun, rajin, ulet, disiplin, berani, berjuang, tidak pernah menyerah, jujur, bertanggung jawab, dan berjiwa kesatria dalam mempertanggung jawabkan semua perbuatan dan tindakan tanpa takut. Integritas adalah fondasi yang sangat kokoh dan tangguh untuk menghasilkan karakter dan kepribadian yang sangat jujur dan bertanggung jawab.

Anda yang berkarakter integritas mampu menghasilkan pekerjaan berkualitas tinggi, prestasi luar biasa, dan kinerja yang selalu melampaui target. Anda yang benar-benar jujur dengan diri sendiri akan berusaha untuk melakukan pekerjaan dan tanggung jawab dengan sangat baik pada situasi apapun. Contoh karyawan yang berkarakter integritas di tempat kerja: hadir ke kantor lebih awal, bekerja lebih keras dan cerdas, berkonsentrasi pada setiap detail, sikap dan perilaku berdasarkan nilai-nilai inti perusahaan, jujur dan bertanggung jawab terhadap apapun yang diamanatkan kepadanya, sangat rajin untuk meningkatkan kompetensi dan pengetahuan yang dibutuhkan oleh pekerjaannya.

Orang-orang berkarakter integritas menjalani hidup dari dalam ke luar. Intinya, menjadi sangat jujur untuk menjalani kehidupan dari hati nurani, dan tidak berbohong kepada nilai-nilai kehidupan yang menjadi fondasi dari karakter diri. Integritas merupakan sebuah nilai yang sangat mahal dan sangat jarang bisa dimiliki. Tidak semua orang mampu memiliki integritas di dalam karakter dan kepribadiannya. Sangatlah mudah untuk bisa memiliki banyak uang, kekayaan materi yang melimpah ruah, dan kemewahan hidup yang luar biasa. Tetapi, sangatlah tidak mudah untuk memiliki integritas yang konsisten di dalam karakter, kepribadian, sikap, dan perilaku diri. Integritas adalah sebuah nilai yang sangat suci. Jadi, ketika karakter seseorang berfondasikan integritas yang kuat, maka jiwa dan perilakunya menjadi sangat suci dan bertanggung jawab di dalam kejujuran yang penuh reputasi.

“Jika kejujuran tidak ada, itu harus diciptakan karena merupakan cara yang paling pasti untuk menjadi kaya.”~ Earl Nightingale

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com

AKUNTABILITAS MERUPAKAN PERILAKU TERPENTING DALAM KARAKTER KERJA

AKUNTABILITAS MERUPAKAN PERILAKU TERPENTING DALAM KARAKTER KERJA

“Ketika akuntabilitas tidak terdapat dalam karakter kerja karyawan, maka perusahaan berpotensi mengalami kejatuhan dan kehancuran.”~Djajendra

Hak dan kewajiban, tugas dan tanggung jawab, adalah ikatan yang menyatukan orang-orang untuk melaksanakan pekerjaan. Responsibilitas berarti tanggung jawab yang harus ditindaklanjuti secara profesional bersama kemampuan, keandalan, kompetensi, kualitas, dan kecerdasan.

Di tempat kerja, setiap karyawan menerima responsibilitas dari manajemen perusahaan. Di mana, responsibilitas atau tanggung jawab yang diberikan manajemen ini sekaligus berfungsi sebagai pembagian kekuasaan dan kewajiban. Dalam hal ini, manajemen memberikan sebagian kekuasaan dari organisasi (sesuai job diskripsi) kepada karyawan agar karyawan dapat melakukan pekerjaan dan mempertanggung jawabkannya (akuntabilitas) kembali kepada pemberi tanggung jawab/kerja. Setelah karyawan menerima kekuasaan yang diberikan oleh manajemen kepada mereka; maka, karyawan terikat dalam tanggung jawab diberbagi aspek kehidupan organisasi, seperti: tanggung jawab (responsibilitas) atas kewajiban, moral, tugas, pekerjaan, budaya, etika, etiket, prosedur, sistem, peran, fungsi, dan konsekuensi.

Responsibilitas yang diterima karyawan harus dibayar dengan akuntabilitas yang penuh integritas kepada manajemen. Pihak manajemen perusahaan berkewajiban memberikan peran yang jelas kepada karyawan, tanggung jawab dan jalur kewenangan yang jelas. Di mana, semua ini bersifat personal, artinya, tanggung jawab didedikasikan untuk satu orang, dan harus sangat jelas garis tanggung jawab, sehingga karyawan dapat mempertanggung jawabkannya (akuntabilitas) dengan sebaik mungkin. Responsibilitas (tanggung jawab) karyawan wajib dipertanggung jawabkan kembali (akuntabilitas) melalui laporan, hasil, dan kinerja sesuai target.

Karyawan yang akuntabel tidak pernah menyalahkan siapapun atas kesalahan maupun kegagalan yang dia dapatkan. Dia fokus seratus persen untuk mencapai keberhasilan. Dia selalu bertanggung jawab penuh atas wewenang yang telah ditentukan dengan sangat jelas. Dia selalu proaktif untuk mendapatkan bimbingan dan dukungan dari manajemen. Dia selalu bahagia dan senang saat tanggung jawab dan wewenangnya dimonitor dan dinilai kinerjanya oleh manajemen. Dia memiliki etos kerja dengan perilaku positif untuk semua tindakannya. Dia selalu mengambil tanggung jawab pribadi untuk kinerjanya. Dia selalu rendah hati untuk melakukan apa yang diharapkan oleh manajemen kepadanya. Selama jam kerja, dia bekerja dengan sepenuh hati dan totalitas, dia tidak akan membuang-buang waktu untuk sesuatu yang tidak produktif. Dia selalu mampu membangun hubungan kerja yang mengarahkan semua orang untuk saling bertanggung jawab atas pekerjaan masing-masing. Karyawan yang akuntabel memiliki integritas yang teruji kejujuran dan kemampuannya.

Tanggung jawab karyawan yang utuh ada dalam wujud akuntabilitas. Akuntabilitas merupakan bagian terpenting dari karakter kerja yang andal. Akuntabilitas merupakan karakter kerja yang mampu memperlihatkan kualitas, tanggung jawab penuh, kesetiaan pada nilai-nilai dan budaya kerja, kompetensi, pengetahuan, wawasan, etos positif, dan mampu menjawab semua tantangan dengan solusi yang tepat.

Karyawan dengan akuntabilitas mampu memenuhi harapan dan kebutuhan organisasi secara profesional. Dia mampu memikul tanggung jawab seberat apapun dan kreatif dalam bertindak, serta cerdas menjelaskan tindakannya dengan penuh tanggung jawab. Akuntabilitas menjadikan karyawan mampu memberikan penjelasan tidak hanya pada apa yang terjadi, tetapi mengapa hal itu terjadi dan bagaimana proses terjadinya. Intinya, karyawan menguasai pekerjaannya dengan sempurna dan mampu mempertanggung jawabkannya dengan sempurna.

Ketika akuntabilitas tidak terdapat dalam karakter kerja karyawan, maka perusahaan berpotensi mengalami kejatuhan dan kehancuran. Banyak sekali kegagalan bisnis disebabkan oleh tidak adanya akuntabilitas dalam karakter kerja. Banyak sekali pemimpin tidak sadar-sadar bahwa akuntabilitas adalah karakter terpenting untuk mencapai kesuksesan. Bila sebuah perusahaan mengabaikan karakter akuntabilitas, maka perusahaan itu sedang menghambur-hamburkan semua uang dan aset-asetnya untuk kegagalan.

Karakter kerja yang akuntabel selalu bertanggung jawab penuh dengan integritas pribadi yang teruji jujurnya. Sukses dan kegagalan disikapi dengan penuh tanggung jawab pribadi. Tidak ada kata menyalahkan orang lain dalam kamus karakter akuntabilitas. Karakter akuntabel sangat percaya diri dan sangat rendah hati untuk mengakui hasil akhir. Apapun hasil akhirnya, mereka tetap bermental baja dan berjiwa kesatria. Mereka tidak pernah meninggalkan kejujuran, jiwa besar dan jiwa pengabdian total.

Kehidupan itu tidak pasti dan sangat dinamis, berhasil dan gagal hanyalah persepsi. Ketika Anda memiliki karakter akuntabilitas dalam integritas yang jujur, maka mental baja dan jiwa kesatria Anda akan tampil penuh semangat untuk mewujudkan semua tanggung jawab dengan sempurna. Anda akan tumbuh hebat, setiap tindakan Anda akan memperlihatkan keandalan dan kualitas luar biasa. Akuntabilitas adalah karakter yang hanya dipunyai oleh para pemenang, oleh orang-orang andal yang dapat melakukan kewajibannya dengan sempurna.

Untuk training hubungi www.djajendra-motivator.com